TRANSFORMASI INDONESIA. Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

GELAR SAW / AS

Kepanjangan dari gelar SAW yang diberikan oleh umat adalah

صلى الله عليه وسلم 

Sallallahu alayhi wa sallam
Asal kata 
صلى sholla = berdoa
الله Allah = Allah
عليه ,alayhi = kepadanya
و wa = dan
سلم silmun = kedamaian.
Allah berdoa (ber-sholawat) dan memberikan kedamaian kepadanya. 
Yang diperhalus oleh umat menjadi Semoga Allah berdoa (ber-sholawat) dan memberikan kedamaian kepadanya.
Kemudian gelar untuk Nabi selain "nabi" Muhammad adalah AS, dimana kepanjangannya :

عليه السلام 

Alayhis salaam
Asal kata 
عليه ,alayhi = kepadanya
السلام as-salaamu = Kesejahteraan
Kepadanya kesejahteraan. 
Dari dua gelar ini kita dapat lihat asal kata yang berbeda dalam lafaz kata salaam, yaitu سلم silmun = kedamaian dan السلام as-salaamu = Kesejahteraan.
Adalah makna yang sangat berbeda antara kedamaian dengan kesejahteraan . Saya pikir coba gali lagi perbedaan makna antara dua kata itu. :)
Kesimpulan sementara yang saya dapat katakan adalah:
Umat memberikan gelar SAW tersebut pada saat "nabi" Muhammad masih hidup, sehingga umat memberikan gelar yang masih berupa permohonan sedangkan Nabi-nabi yang lain saat gelar AS tentunya sudah tidak ada, dan umat meyakini bahwa mereka telah mencapai kesejahteraan Allah 

khusus mengenai صِرَاطٌ مُّسْتَقِيمٌ siratun mustaqeemun, terutama Surah Az Zukhruf ayat 61.


Proses analisa surah ini sebagai berikut:

وَإِنَّهُ Wainnahu = Dan Dia = And He

لَعِلْمٌ laAAilmun = memiliki pengetahuan = Have Knowlage

لِّلسَّاعَةِ lilssaAAati = tentang waktu / kiamat = about time / end of time

فَلَا fala = karena itu jangan = so do not

تَمْتَرُنَّ tamtarunna = ragu / bertengkar = doubt/argue

بِهَا biha = dengan dia = with him

وَاتَّبِعُونِ waittabiAAooni = dan ikutlah = and followed

هَذَا hatha = inilah = this is

صِرَاطٌ siratun = sebuah jalan = the path

مُّسْتَقِيمٌ mustaqeemun = berdiri tegak = upright


Penulis Al Quran menggunakan kata مُّسْتَقِيمٌ mustaqeemun, yang berakar kata قام qaama, yang artinya adalah berdiri tegak, bangkit, berdiri = upright, erect, standing .

Pemilihan akar kata قام qaama ini sangat berbeda maknanya apabila diartikan sebagai lurus seperti didalam terjemahan Indonesia.

Penulis akan menggunakan kata مباشرة mubaasyarah = lurus, langsung, tidak menyimpang = straight, undeviating jika ingin sesuai dengan terjemahannya.

Menurut hemat saya Sang Penulis menggunakan kata مُّسْتَقِيمٌ mustaqeemun yang berakar kata قام qaama, berdiri tegak, bangkit, berdiri akan sangat berkaitan dengan kisah kebangkitan Nabi ISA AS, setelah harus meninggal karena penganiyaan yang dilakukan bani Israil.

صِرَاطٌ مُّسْتَقِيمٌ siratun mustaqeemun, dimaksudkan oleh Sang Penulis tampaknya bukan sebagai peta petunjuk namun lebih mendekati makna sebagai penghubung . Penghubung antara yang di bawah dengan Yang di Atas 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 komentar:

Jose de Lanossa mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Jose de Lanossa mengatakan...

Saya mmperpndek saja pnjelasn diatas, yg bgitu memusingkn... Ok, lngsung aj yaaaa
Nabi Muhamad mendpat gelar "SAW"
Nabi Isa Mendapat Gelar "AS"
### SAW : Meminta Keselamatan
### SA : Pemberi Keselamatan
karena baik di AL-Kitab dan Al-Qura

Poskan Komentar