TRANSFORMASI INDONESIA. Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

MENJAWAB PERTANYAAN PAK SOLI HADI...

PAK SOLI HADI BERTANYA...


bgmna umat kristen melakukan cara penebusan dosa ?
Apakah smua orang kristen akan diselamatkan?
___________________________________
Jawab :


Apa yang sesungguhnya terjadi setelah seseorang meninggal? 

"Pernahkah Anda sesekali heran bahwa binatang hanya sampai menutupi bangkai sesamanya, namun hanya manusia satu-satunya mahluk yang memperingati kematian sesamanya. Rupa-rupanya Allah ingin agar kita tidak melupakan masalah kematian. ingatan akan kematianlah yang akan membuat manusia berjalan lebih seimbang dalam dunia kehidupannya, karena dititik kematian itulah manusia terpaksa mengakui adanya Realitas Tertinggi yang menetapkan kodrat yang tak bisa ditaklukkannya."
 

Dalam suatu ilustrasi (lihat Lukas 16:19-31), Yesus sendiri menerangkan bahwa apabila seseorang meninggal dunia, maka ia (rohnya) dipindahkan untuk mulai menjalani suatu kehidupan di alam kekekalan yang sudah ditetapkan oleh Allah bagi dirinya. Ia hidup terus, dan tidak bisa berhubungan langsung lagi dengan bumi kita ini. Ia tidak bisa bergentayangan di bumi atau menunggu di sudut-sudut rumah, atau siap-siap untuk di re-inkarnasi ke tempat lain di dunia ini. 

Kitab Ayub 7:9,10 menerangkan hal yang sama: 

"Sebagaimana awan lenyap dan melayang hilang, demikian juga orang yang turun ke dalam dunia orang mati tidak akan muncul kembali. ia tidak lagi kembali kerumahnya ... ". 

Arwah tidak bisa mendatangi, atau balas-memberkati atau balas-mengutuki kita menurut sesajen yang kita berikan atau tidak berikan. Dunianya tidak terjembatani oleh dunia kita, dan sebaliknya. Dan ia tidak membutuhkan persembahan barang apapun dari dunia kita. Sebab andaikata itu diperlukan oleh para arwah, maka mereka akan memerlukannya sepanjang kekekalannya yang bagaimanapun tidak mungkin dipenuhi oleh "anak-cucunya" dibumi yang tidak kekal itu. 

Bila Anda memberi sesajen, apakah Anda mampu memberi sesajen itu kepada seluruh arwah leluhur Anda? Ya, bapak, ya kakek, ya engkong-engkong hingga moyang yang ke berapakah? Anda telah dibelenggukan oleh ketakutan yang diciptakan sendiri oleh penyesatan roh yang menakutkan Anda. Tetapi Yesus menerangkan total sebaliknya kepada kita, dalam Yohanes 8:32 bahwa didalam DIA, "kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu (dari penyesatan dunia dan belenggu ketakutan). " 

Bagi yang percaya kepadaNya, maka roh orang percaya tersebut akan dibawa oleh para malaikat Tuhan langsung ke dalam Firdaus yang serba menyenangkan (dengan istilah "pangkuan/ pelukan Abraham"). 

Tetapi sebaliknya orang-orang yang tidak bertobat akan masuk ke alam maut dengan kesengsaraan dan siksaan yang tidak terperikan (Lukas 16:19-31 dan 23:43), menunggu hari penghakiman yang final dihari kiamat. Mereka bukan pembalas berkat / kutuk, mereka bukan penghakim, melainkan masing-masing justru sedang menunggu saatnya untuk dibalas atau dihakimi kelak dihari kiamat, sesuai dengan kehidupan dirinya sendiri selama didunia ini. 

Alkitab berkata: "Manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi." (Ibrani 9:27). 

Dan siapa yang dapat menghakimi mereka? 

Alkitab berkata lagi: "Dia-lah (Yesus) yang ditentukan Tuhan menjadi Hakim atas orang-orang hidup dan orang-orang mati." (Kisah 10:42). =>Konfirm Yoh 5:22 =>
Bapa tidak menghakimi siapapun, melainkan telah menyerahkan penghakiman itu seluruhnya kepada Anak .

Yesus memperingatkan bahwa yang bergentayangan, menunggu atau mengembara dan mengganggu manusia itu adalah roh-roh iblis. Dan mereka memang mengintai mangsanya dan bisa menyamar menjadi siapa saja dalam bentuk atau suara sebagai tipuan untuk menteror dan membunuh, alias meminta nyawa. (Matius 12:43-45; Yohanes 8:44; 10:10, dan 2 Korintus 11:14). 

Dulu, dizaman Yesus, gejala kerasukan iblis banyak terlihat pada korban-korban yang dimanifestasikan secara fisikal dalam kepribadian jamak, asing, menakutkan, mencelakakan diri dan lingkungan. Ini dikenal dengan istilah demon possessed. Hingga kini orang-orang yang kerasukan tetap dimanifestasikan dengan cara yang sama, namun demon possessed ini mulai ber-mutasi kepada kerasukan roh emosi kebencian dan dendam yang dampaknya lebih destruktif dan mengerikan! Kerasukan 'jenis baru" ini mulai bernyala-nyala memangsa manusia "beradab" menjadi manusia biadab. Korban kerasukan kini menjadi teroris-teroris yang brutal dengan naluri yang telah berubah, dari kemanusiaan menjadi kebinatangan. Sendi-sendi peradaban dunia hendak diruntuhkan dengan segala dendam dan kebencian. Tak ada satupun peradaban yang akan dibangun oleh orang-orang yang kesetanan ini kecuali merusak, membunuh dan membinasakan. Ini persis menggenapi nubuat peringatan Yesus dalam Injil Yohanes 8: 44; 10:10 dan 16:2. Mereka menteror dan melakukan pembunuhan massal atas nama Tuhan, sambil mengklaim surga bagi "pembunuhan suci" ini. 

Tetapi bagaimana mungkin sesuatu klaim dan operasi yang dianggap begitu besar dan suci itu kok harus dilakukan sembunyi-sembunyi dalam kegelapan, kucing-kucingan, dan bukan secara terang kenabian? Maka Tuhan Yesus menuding lurus siapa dibalik mereka yang membajak nama Tuhan Allah: "iblislah yang menjadi bapamu... ia adalah pembunuh manusia sejak semula" (Yohanes 8:44). Benar, cirinya telah dibuat amat kasat mata bagi Anda dan saya: iblis hanya merusak dan meminta nyawa, sementara Tuhan Allah membangun dan memberi nyawa (kehidupan)!

Namun dari pengalaman 2000-an tahun, para pengikut Tuhan Yesus tidak sedikitpun takut dengan demon-possessed, karena mereka sungguh terlindung dari kuasa-kuasa si jahat. Dimana NAMA TUHAN YESUS diserukan, disitu roh jahat tidak bisa berkutik bahkan terusir dalam ketakutan. ltu sebabnya Anda banyak mendengar kesaksian bahwa para mantan dukun, tukang santet, occultis dan sihir dll akhirnya bertobat dan mengakui kedaulatan Tuhan Yesus. Kenapa? Karena dalam perang-ilmu-halus yang mereka lancarkan diam-diam terhadap pengikut Yesus, ternyata segala santet, sihir dan kekuatan gaib mereka berbalik menciderai diri-sendiri! Yesus tidak menyuruh pengikutNya untuk melempari setan-setan dengan batu, sebab iblis tidak akan takut pada benda ciptaan. la malah mampu membalas melebihi lemparan. Tetapi setiap pengikutNya justru menerima janji, bahwa Dia akan memberikan kuasa kepada mereka (yang percaya kepadaNya) untuk mengusir setan-setan demi namaNya (Markus 16: 17). Dan janji ini dibuktikan dengan hasil pengusiran setan-setan seperti yang dilapor-kan balik oleh 70 murid-murid Yesus yang diutusNya. Mereka bangga berkata kepada Yesus: 

"Tuhan, juga setan-setan takluk kepada kami demi nama-MU." (Lukas 10:17). 

Tahukah Anda bahwa fakta diseluruh dunia memperlihatkan bahwa para demon-possessed atau bentuk-bentuk mutasinya, hanya memangsa orang-orang diluar pengikut Yesus?! Para pengikut-Nya yang setia, walau bisa digoda dan ditipu oleh iblis, namun mereka tidak pernah tercatat dirasuki setan! Bukankah itu suatu hak istimewa dan eksklusif bagi anak-anak Allah?! 

Apa hubungan Yesus dengan kematian dan kehidupan setiap manusia? 

Yesus terkadang melukiskan diriNya secara perumpamaan, misalnya Ia menyebutkan diriNya sebagai Pokok Anggur Yang Benar, dan kitalah ranting-rantingNya. Agar kita bisa hidup sejati, la memperingatkan kepada kita agar selalu berhubungan dengan pokoknya, yaitu sumber kehidupan, yaitu Dia sendiri! Hanya dengan begitu kita bisa hidup dalam kesejatian dan berbuah banyak. Sebab kata Yesus, "Diluar Aku (Sang Pokok) kamu tidak dapat berbuat apa-apa", melainkan menjadi layu dan kering dan dicampakkan ke dalam api pembakaran (Yohanes 15:5,6). 

Di lain kesempatan, la membahasakan diriNya secara filsafat yang menyentakkan telinga dan rnenggetarkan hati sernua orang. Ia berucap: "Akulah Kebangkitan dan Hidup; barang-siapa percaya kepadaKu, ia akan hidup walaupun la sudah mati. " (Yohanes 11 :25). Inilah AYAT-BOM yang amat dahsyat! 

Kata-kata yang hebatnya melebihi bom itu hanya mungkin diucapkan oleh dua jenis sosok: atau ia seorang yang kerasukan setan sehingga tak waras ucapannya, atau la satu sosok Ilahi! 

Sebab adakah seorang rnanusia waras yang akan berani berkata demikian "bombastis"? Tentu tidak bakalan ada! Jikalau ada yang berani berkata begitu, dalarn sekejab juga akan tertangkap-basah bahwa ia adalah seorang penipu. Karena sesungguhnya tidak ada satu manusiapun yang mampu membuktikan klaimnya yang begitu dahsyat melebihi kodrat kehidupan dan kematian! 

Namun Tuhan Yesus berani mengklaim "bom" itu tanpa bombastis! Ia bukan tak waras. Ia justru rnernbuktikan kedahsyatan bom-Nya dengan sederetan pernbangkitan orang-orang mati. la membangkit-kan jenazah seorang anak tunggal dari seorang janda dari kota Nain. Juga putri Yairus, seorang kepala rumah ibadat Yahudi (Lukas7: 11-17; 8:40-56). Bahkan "bom" yang sangat dramatis terjadi pada kasus kebangkitan Lazarus (ternan Yesus sendiri), yang walau sudah mati lewat empat hari, namun Yesus tetap berkuasa membangkitkannya! 

Saudara perernpuan Lazarus yang bemama Marta memang percaya bahwa orang yang meninggal akan bangkit kelak di akhir zaman. Dan Tuhan Yesus memang membenarkan hal tersebut. Namun Yesus menunjukkan pula kepada Marta bahwa perkara hidup dan kebangkitan adalah seluruhnya dalam kuasa tanganNya. la rnenyentakkan telinga orang-orang Yahudi dengan sebuah kalimat yang "mustahil" bagi pemahaman manusia: "Barang siapa percaya kepadaKu, ia akan hidup, walaupun sudah mati" (Yohanes 11:25). Selesai mengklaim kemustahilan ini, Yesus segera pergi ke kubur dimana Lazarus dimakamkan. la memerintahkan agar batu penutup kuburan disingkirkan, lalu berseru dengan lantang: "Lazarus, marilah keluar!" Dan Lazarus keluar!!! (baca Yohanes 11: 1-44). 


Akhirnya, Yesus tidak mengecualikan diriNya sendiri sebagai "sampel" (contoh) untuk membuktikan bahwa Dialah Kebangkitan dan Hidup itu. Tepat seperti yang telah dinubuatkan, la dibunuh oleh manusia-manusia jahat dengan menyalibkanNya, Ia MATI (secara jasmani). Ia dikuburkan, namun Ia BANGKIT hidup kembali pada hari ke-tiga dengan "tubuh-surgawi" yang berlainan sama sekali dengan tubuh duniawi kita. 

la yang adalah Kebangkitan dan Hidup, Ia pulalah yang akan membangkitkan semua orang mati kelak. Roh orang-orang yang percaya kepada Tuhan Yesus itu (yang ditempatkan di Firdaus"di pangkuan Abraham") kelak akan dibangkitkan-Nya untuk menerima "tubuh surgawi" yang dimuliakan, dan masuk ke sorga. Tetapi roh orang-orang yang tidak percaya (yang ditempatkan dalam alam maut), akan dibangkitkan untuk dihukum selamanya ke dalam api neraka. 

ltulah urusan kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kalinya kelak ke dunia, dimana la bersama dengan para malaikat akan turun dari sorga dengan misi yang berbeda dengan sebelumnya. Kalau dulu misinya untuk menyelamatkan umat manusia dengan kepastian, kelak misinya untuk menghakimi semua manusia, juga dengan kepastian: "... pada waktu penghulu malaikat berbunyi, maka Tuhan (Yesus) sendiri akan turun dari Sorga dan mereka yang mati dalam Kristus akan lebih dulu bangkit; sesudah itu, kita yang. hidup, yang masih tinggal, akan diang-kat bersama-sama mereka dalam awan menyongsong Tuhan di angkasa. Demikianlah kita akan selama-lamanya bersama-sama Tuhan (masuk ke Rumah Bapa di Sorga) ..." 

"Pada waktu Tuhan Yesus dari dalam sorga menyatakan diriNya bersama-sama dengan malaikat-malaikatNya, dalam kuasaNya, didalam api yang bernyala-nyala, dan mengadakan pembalasan terhadap mereka yang tidak mau mengenal Tuhan dan tidak mentaati Injil Yesus, Tuhan kita." (1 Tesalonika 4: 16-18; 2 Tesalonika 1:7-9). 



Untuk menyelamatkan umatNya, mengapa Yesus perlu mati disalib? 


Tanpa disadari, cara kita berpikir dan percaya akan Tuhan sering meleset. Logika dan fakta dunia bisa amat logis, namun bila itu dikenakan kepada Tuhan secara sempit, yakinlah Anda akan masuk dalam kesesatan. Lihatlah betapa banyak orang tidak percaya (lagi) kepada Tuhan dengan alasan-logis: "Masakan Tuhan membiarkan kesengsaraan dan penjahilan terus terjadi atas orang-orang yang percaya kepadaNya?" Atau kelogisan ala para Ahli Taurat yang menolak Tuhan: "Bukankah Ia ini Yesus, anak Yusuf, yang ibu bapanya kita kenai? Bagaimana Ia dapat berkata: Aku ini ANAK Allah?" (Atau, "Bagaimana Allah bisa punya anak, sedangkan Dia tidak beristeri? "). Atau, "Bukankah Allah bisa langsung mengampuni saja; kenapa harus ditebus oleh Yesus yang justru tidak bersalah ?"

Bagaimana manusia bisa diselamatkan dari hukuman dosa? Tidak lain, tidak bukan adalah lewat pengampunan dan penghapusan dosa-dosanya oleh Tuhan sendiri! Namun pemahaman kita atas azas pengampunan cenderung keliru, seolah cukup melupakan saia dosanya. Untuk meluruskan kekeliruan ini, kini pikirkanlah ada seorang anak Anda yang berbuat-dosa terhadap Anda, misalnya ia mengamuk dan memecahkan TV-Anda. Andapun marah dan siap menghukum perbuatan dosanya yang telah merugikan Anda. Akhirnya sang anak menyesal dan minta pengampunan dari Anda, dan Anda rela untuk mengampuninya. Ketika Anda rela mengampuni-nya, itu tidak terbatas artinya kepada melupakan dosa anak Anda, tetapi sesungguhnya itu IDENTIK dengan Anda rela menyedot dan membayar harga kerugian yang tadinya Anda rasakan, yaitu kerugian moril maupun materiil atas kejadian pecahnya TV tersebut. Anda mengampuninya dengan jalan menebus harga tersebut! Jadi dalam setiap pengampunan dan penghapusan dosa, ada harga yang harus dibayar, yang menuntut suatu penebusan! 

Yesus yang inkarnasi Tuhan itu adalah Maha Kasih, yang selalu ingin dan siap mengampuni kesalahan (dosa) yang terbesar sekalipun! Namun jangan lupa bahwa la-pun MahaAdil yang selalu harus menghukum kesalahan terkecil sekalipun! Jadi disinilah terdapat "ketegangan" antara kedua sifat ilahi tersebut Kenapa? Karena ketika harus mengampuni karena kasih, la justru harus menghukum karena adilNya; dan ketika harus menghukum, la harus mengampuni karena kasih-Nya! Ketegangan ini tidak ada solusinya, kecuali dijembatani oleh suatu bentuk penebusan, yaitu berkorban membayar harga pengampunan. 

[Analogi: Hakim yang adil, tetap harus mengenakan hukuman tilang kepada anaknya yang melanggar hukum lalu lintas. Betapapun kasihnya kepada sang anak, keadilan tetap aktif berlaku, dan sang anak tetap harus dihukum. Ini menimbulkan "ketegangan", yang hanya bisa diselesaikan sekaligus dengan Adil dan Kasih apabila sang Hakim yang adil itu siap membayar harga / uang tebusan tilang bagi anaknya, tanda kasihnya]. 


Sekarang, pertanyaan yang sesungguhnya: berapa besar harga pengampunan yang harus dibayar dalam Kasih Tuhan, demi penebusan dosa manusia? 


Telah diterangkan didepan bahwa ''upah dosa adalah maut". Semua orang telah berdosa dan ter-vonis hukuman mati (istilahnya, manusia mati dalam dosa). 
Maka harga pengampunan dosa adalah sebesar maut/ mati itu pula, yaitu kematian sebuah nyawa korban pengganti, sesuai dengan Hukum Taurat: "Nyawa ganti nyawa" (Keluaran 21:24). Disinilah Yesus bertindak sebagai Penebus,"korban pengganti kematian" seperti yang dikatakanNya sendiri dengan pelbagai cara, seperti: "Akulah gembala yang baik. Gembala yang baik memberikan nyawanya bagi domba-dombanya. Anak Manusia (Yesus) datang untuk memberikan nyawaNya menjadi tebusan bagi banyak orang" (Yohanes 10:11, Markus 10:45). 

Jelaslah bahwa Yesus yang Maha-kasih memang datang untuk "mati" bagi kita, menjadi "kurban" untuk penebusan "kematian" kita karena dosa. Kematian adalah kutukan, dan Yesus telah membayar dan menganti kutukan itu dengan jalan mati (terkutuk) di kayu salib untuk menebus dosa manusia. 

Teologi agama-agama dunia yang tidak mengenal konsep penebusan (oleh korban pengganti), tidak berdaya menjelaskan bagaimana mungkin Allah itu Maha Kasih (yang akan mengampuni), padahal Ia juga Maha Adil dan Suci (yang harus menghukum). Bila pengampunan dosa dapat dilakukan tanpa hukum dengan mengabaikan "korban pengganti", pastilah pengampunan jenis ini tidak akan berdasarkan keadilan. Pengampunan ini akan berakhir buntu dengan kontradiksi pada kemahaadilan Tuhan yang aktif menuntut penghukuman atas dosa yang terkecil sekalipun! Pengampunan model begini pastilah keputusan yang sewenang-wenang. menghalalkan kolusi dosa yang seharusnya dihukum tetapi tidak dihukum. Tuhan yang Maha Benar tidak bisa menyebut "putih" atas sesuatu yang sebenarnya "hitam", karena Tuhan tidak bisa mengingkari diriNya. (2 Timotius 2: 13). 

Banyak orang masih percaya bahwa dosanya akan terhapus oleh amal-pahalanya. Namun mereka lupa bahwa segunung amal-pahala dari seorang raja (pun!) tidak mungkin membebaskan dia dari satu dosa saja, katakanlah, mencuri atau memperkosa wanita! 

Lalu bagaimana caranya Tuhan dapat membe-baskan dosa najis manusia tanpa melanggar kodrat-Nya yang Maha Adil? AWAS! Sorga bukannya tempat orang-orang yang berprestasi amal-pahala melebihi prestasi dosanya, melainkan tempat orang-orang yang tertebus dosanya oleh anugerah Tuhan semata! 

Bila surga adalah hasil statistik dan timbangan diantara porsi amal-pahala melawan porsi dosa, maka tentu ada kelompok manusia dengan skala rimbangan 49%-50% porsi-dosa, melawan 50%51 % porsi-amal-pahala (atau kebalikannya), yang akan menempatkannya sebagai golongan yang "hampir-hampir tidak masuk sorga", atau "hampir-hampir tidak masuk neraka", atau golongan "hampir-hampir tidak masuk kesorga dan ke neraka!" (yaitu porsi 50 - 50) Bayangkan, betapa 3 posisi-kritis ini dapat menjadi tantangan dilematis yang absah menggugat kasih dan keadilan Allah!! 

Walau demikian, masih banyak orang ngotot menafsirkan bahwa Allah dapat sesukanya mengampuni karena Ia adalah Pencipta Hukum. Jadi Dia berdaulat dan halal berdiri sepenubnya diatas melebihi Hukum, tidak ada yang bisa membatasiNya! SALAH BESAR! Alkitab menjelaskan bahwa Allah "dibatasi" oleh hakikat keberadaanNya sendiri, bukan oleh pihak dan kuasa luar manapun. Dia sepenuhnya dapat dipercaya dan konsisten dengan apa yang diucapkanNya. Dia selalu berkiprah dalam jalur/ batas ucapan dan hukumNya yang tidak berubah. 

Dia tidak berdiri diatas (melebihi) Hukum. Melainkan DiriNya adalah HukumNya, dan HukumNya adalah diriNya. 


Allah tidak bisa mengampuni begitu saja tanpa membayar harga pengampunan dosa. Dan karena semua orang telah berdosa dan MATI (mati rohani, tervonis mati), maka tidak ada satu "manusia-mati" ini yang dapat membayar harga maut tersebut. Itu sebabnya Yesus Kristus yang adalah Allah itu, Ia harus turun kebumi, berinkarnasi menjadi manusia (manusia yang tidak mati rohani, karena Ia tidak berdosa) agar Ia bisa mati dalam tubuh manusia (sebab Tuhan tidak bisa mati dalam RohNya), demi menebus harga pengampunan itu, dan sekaligus menyelamatkan umat yang percaya kepadaNya! 

KematianNya disalib sekaligus membuktikan diriNya sebagai Allah yang Maha Kasih. Sebab walau semua agama mengklaim Tuhannya berkata: "Akulah Allah yang Mahakasih dan Penyayang", namun tidak satupun Tuhan itu yang memperagakan bagaimana caranya Ia telah maha-mengasihi dan menyayangi mahlukNya. Bukti kasih, apalagi Maha Kasih, bukanlah dengan menunjukkan diriNya telah memberi embun, hujan, udara, dan matahari. Sebab semua sarana-sarana kehidupan tersebut bukanlah ujud Maha-kasih, melainkan lebih merupakan ujud tanggung jawab SETIAP TUHAN manapun yang harus mendukung kelangsungan kehidupan (survival) bagi mahluk yang memang diciptakanNya sendiri! Bukti Maha Kasih hanya satu, yaitu berkorban sebesar-besar korban bagi yang dikasihiNya. Dan Allah manakah yang telah berkorban bagi umatNya, selain Tuhan Yesus Kristus yang mengorbankan nyawaNya diatas kayu salib? Tidak ada! 

Hiburan sejati bagi yang meninggal & yang ditinggalkan 

"Menyadari bahwa hidup manusia hanya satu kali, apa yang akan Anda lakukan andaikata Anda diberitahu oleh dokter Anda bahwa umur Anda hanya bertahan hingga besok hari? Apakah Anda akan pesta-pora sehari, makan minum sepuasnya? Atau "cuci gudang" harta Anda untuk dibagibagi kepada parafakir miskin? Atau memanggil keluarga besar untuk diberikan pesan-pesan terakhir? Atau ... ?" 

Sering kita mendengar orang bertanya, "Dimanakah Sorga? Dimanakah neraka? Dan bagaimana kita bisa masuk kedalamnya?" Ya, mau tak mau, orang jadi was-was dan gelisah. Kebanyakan orang hanya dengar-dengar sepintas lintas saja tentang alam akhirat. Mereka tidak tahu apa-apa tentang alam akhirat tersebut. "Peta jalan ke Sorga" yang sedang mereka cari-cari, berakhir dengan kesimpulan naif bahwa untuk mendapatkan keselamatan-kekal, orang harus "menabung dan men-transfer harta sebanyak-banyaknya ke sorga", alias harus selalu berbuat amal pahala kepada sesama manusia. Namun, seperti yang telah kita terangkan diatas, segunung perbuatan baik tidak menghapus sebuah dosapun! Masuk ke sorga keselamatan kekal) sungguh tidak ada urusanriya dengan pahala manusia (yang memang tidak berpahala apapun untuk Tuhan, karena semuanya itu toh berasal dari Tuhan!), tetapi berurusan dengan apakah dosanya sudah diampuni atau tidak? 

Itu sebabnya tidak ada seorang Guru, Nabi atau manusia manapun yang berani memberikan jaminan masuk sorga karena mereka tidak berwenang dan tak tahu-menahu tentang pengampunan dosa, walau tahu menahu tentang amal-pahala. Maka pada saat-saat ujung kematian dari seseorang, kita sering melihat wajahnya yang amat tegang, kacau dan menakutkan. Dia tabu bahwa ia akan segera pergi dari dunia ini. Tetapi dia sungguh tidak yakin ia akan dibawa pergi kemana sesudahnya, ke alam barzakh (alam gaib) apa dan mana. 

Beruntunglah kita sekarang yang telah mempunyai seorang Juru-Syafaat, yang berwenang dan tahu persis segala masalah dunia-akhirat, pengampunan dosa, dan keselamatan-kekal bagi manusia. Dia-Iah YESUS, yang menganjurkan kita untuk tidak usah gelisah mencari-cari "peta jalan ke Sorga" (dalam arti usaha menemukan, bukan menyambutnya). 

Sebab Ia sendiri adalah JALAN itu: "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak seorangpun datang kepada Bapa (sorgawi), kalau tidak melalui Aku." (Yohanes 14:6)

Jadi bila Anda mencari-cari Allah (yang tidak terjangkau itu) dengan kekuatan Anda sendiri, tanpa melalui Juru Syafaat ini, Anda akan menemukan "tuhan-tuhanan" diujung pencaharian dan bukan Bapa sorgawi. Dalam Alkitab atau Injil, orang yang bel urn rnengenal Tuhan itu disebut sebagai "orang-orang yang hilang". Orang yang hilang tidak pemah bisa rnenernukan, kecuali diternukan; tidak bisa benar-benar rnencari, kecuali dicari!! Dan untuk itulah maka Tuhan kita Yesus Kristus harus turun kedunia menjelrna menjadi manusia (agar terjangkau oleh dunia), demi untuk rnencari Anda dan saya yang hilang, agar diselarnatkan: "Sebab Anak Manusia (Yesus) datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang" (Lukas 19:10). 

Apa yang perlu kita perbuat adalah membuka hati kita untuk Yesus, bukan mencari-cari dalarn kebutaan diri dan kegelapan lingkungan. Berkali-kali Yesus berkata dengan lurus kepada calon pengikut rnaupun pengikutNya, untuk datang menemukan diriNya yang sudah tersedia secara langsung; "IKUTLAH AKU ... ". Ia tidak sekalipun berkata, "Ikutlah AgamaKu." Yesus ingin memanggil orang yang untuk beriman kepada pribadiNya, membuka hati dan be-relasi langsung dengan diriNya (dan bukan pengamalan agama) yang merupakan sumber dan pusat penyelamatan. 

Upacara-upacara dan ibadat agamawi sekalipun baik, narnun itu bukan sumbernya keselamatan! jikalau dengan usaha apapun, atas amal- raksasa manapun, kita tidak pernah mampu menyelamatkan diri dari kesusahan, kesakitan dan kematian badani, maka dengan amal-usaha apakah kita dapat menyelamatkan diri kita dari kematian Kekal, alias rnasuk neraka? 

Keselamatan kekal adalah pemberian (anugerah), bukan hasil usaha kita. Ia adalah hasil pembenaran (dalam penebusan Tuhan), bukan hasil kebenaran manusia, "sebab diantara yang hidup tidak seorangpun yang benar dihadapan Allah" (Mazmur 143:2). 

Kita sungguh tidak dapat "membeli" keselamatan dengan seperangkat amal-ibadah. Namun amal-perbuatan terbaik kita lakukan justru sebagai :"ungkapan terima kasih kita kepada Tuhan Yesus yang telah berkorban demi menebus dosa dosa kita. 

Yesus bahkan menawarkan hak istimewa bagi kita pengikutNya untuk menjadi Warga Negara Sorga! Ia berjanji untuk menyiapkan Rumah Baru disorga kepada umatNya secara berkepastian: 

"Janganlah gelisah hatimu; percayalah kepada Tuhan, percayalah juga kepadaKu. Di rumah BapaKu banyak tempat tinggal ... Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu. Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempatKu, supaya di tempat di mana Aku berada, kamupun berada." (Yohanes 14:1-3). 


Jadi, didalam Yesus, walaupun ada kesedihan manusiawi ketika seseorang yang kita kasihi itu meninggalkan kita, namun jaminanNya sungguh memberikan kelegaan yang tiada taranya. Sebab kini kita tahu bahwa kekasih kita tidak bergentayangan rohnya, terkatung-katung entah kemana, melainkan disambut oleh para malaikat dan menetap bersama Yesus di tempat yang Maha mulia ... Alkitab berkata: "Percayalah Kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan selamat, engkau dan seisi rumahmu". karena kewargaan kita adalah di dalam Sorga". (Kisah Rasul 16:31; Filipi 3:20). 

RENUNGAN BATINIAH 

Hidup yang berkemenangan, dalam kepastian keselamatan! 

"Tidak ada seorang manusia dunia yang mengenal dunia roh, itu dunia asing, itu sebabnya roh jahat (si iblis) yang memang mengenal Allah yang Roh itu, mudah menteror sekaligus menyesatkan kita tentang jati diri dan keberadaan Tuhan dengan pelbagai tipu dayanya yang canggih dan relatif. 

Begitu canggihnya sehingga Alkitab memperingatkan kita bahwa "iblis pun menyamar sebagai malaikat terang" (2 Korintus 11:14). 

Namun anak-anak Allah terlindung selamat dalam kuasa Tuhan Yesus Kristus, karena segala kuasa di sorga dan di Bumi ada didalam tanganNya (Matius 28:18 ). Menjadikan segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi, dan yang ada di bawah bumi bertekuk lulut dalam nama Yesus (Filipi 2:10). 

Dunia menjadi makin panas dan berangas. Karena makin banyak orang yang dikaburkan mata hatinya sehingga tidak mengenal Yesus Kristus sebagai Raja Damai dan Raja Penyelamat. Mereka menolakNya, membenci bahkan memusuhiNya, sampai-sampai membenci kepada pengikut-pengikutNya dan gerejaNya, InjilNya, sekalipun tanpa sebab ! Tetapi Yesus sendiri telah bernubuat dengan tepatnya: "Mereka (orang-orang dunia) membenci Aku tanpa alasan" (Yohanes 15:25). 


Baiklah kita berterus-terang. Bilamana setan setan membenci Yesus Kristus, mereka mempunyai alasan. Tetapi bilamana manusia membenciNya, maka sungguh itu tidak beralasan, kecuali terperdaya atau "kerasukan" oleh roh jahat itu sendiri. Apa salah Yesus? Dimana kejahatanNya? Dan kita sungguh terhibur tidak mendapati satupun dari musuh-musuh Tuhan Yesus yang mampu mencari kebejatan Tuhan Yesus! Dialah Yang Kudus dan Yang Benar seperti yang diakui bahkan oleh si setan sendiri. 

* Roh jahat justru mengenal keilahian Tuhan Yesus, sementara banyak orang dunia tidak mengenalNya. 

* Roh jahat justru takut akan Yesus, sementara orang dunia berani menghujatNya. 

Setan-setan tidak berdaya terhadap Kuasa Yesus mereka tahu Dia adalah Sang Anak Allah dan mengakui otoritas Nya yang dapat membinasakan mereka. Tetapi banyak manusia tidak tahu siapa Yesus, lalu berani menantang dan menistakanNya. 

Catatan: 

Setan justru mengakui otoritas dan kuasa Yesus. Mengakui kekudusanNya. Dan mengakui keilahianNya. 

Dalam kecemasan dan kegentarannya, roh jahat yang sedang menguasai seorang yang dirasukinya di Kapernaum itu berteriak: 

"Hai Yesus ... Engkau datang hendak membinasakan kami? Aku tahu siapa Engkau: Yang Kudus dari Allah." (Markus 1:24)

Setan-setan bukan hanya mengenal Yesus sebagai Yang Kudus, tetapi juga tersungkur dan mengakuiNya sebagai "Anak Allah" :


Bilamana roh-roh jahat melihat Dia (Yesus), mereka jatuh tersungkur di hadapan-Nya dan berteriak: "Engkaulah Anak Allah. (Markus 3:11) 

Mereka tak berdaya, tetapi lewat kelicikan, setan-setan memakai tangan manusia untuk melawan mendurhakai Yesus Kristus. Dengan perkataan lain, setan meminjam dan memanfaatkan kebebasan yang dipunyai manusia untuk memberontak terhadap Tuhannya. Setan memanipulasikan nafsu dan ego manusia untuk bersikeras menolak Yesus. 

Ya, semua setan tahu Yesus akan membinasakan mereka dengan melemparkannya ke neraka pada masa kedatanganNya yang kedua kali kelak di hari kiamat. ltu sebabnya warga setan dan iblis menjadi amat panik dan gentar. Mereka giat menteror dan memperdayakan manusia agar jangan sampai mengenal, berhubungan, apalagi percaya kepada Yesus. Mereka harus memblokir jumlah petobat-petobat baru kepada Yesus. Sebab apabila jumlah bilangan orang-orang percaya telah genap (berapa dan bagaimana persisnya hanya Tuhan yang tahu), maka Hari Penghakimanpun (kiamat) akan diberlakukanNya! ltu sebabnya roh-roh jahat ini giat sekali membendung pertobatan manusia, sambil menebarkan fitnah, kebencian, dendam dan teror, serta pembunuhan atas nama Tuhan. Namun jauh jauh hari Yesus telah menubuatkan kepada para pengikutNya tentang penyesatan iblis model begitu. la berkata dan terbukti benar: akan datang saatnya bahwa setiap orang yang membunuh kamu (pengikut Yesus) akan menyangka bahwa ia berbuat bakti bagi Tuhan. (Yohanes 16:2). 

Jadi apa yang bisa kita simpulkan dari kebenaran nubuat ini? Hanya satu, bahwa ketika seorang Yesus yang begitu luhur tanpa dosa itu terus menerus dibenci, dihujat dan dianiaya orang dunia tanpa alasan, ketika itulah Anda dan saya dapat -nenyimpulkan bahwa DIA-lah Sang Benar. 

Yesus tidak ingin kita hidup dalam kekacauan, ketakutan atau dalam penyesatan dan perhambaan roh-roh jahat. Ia menawarkan kepada kita hidup dalam kebenaran, dalam damai sejahtera Tuhan yang melegakan dan selamat: 

"Marilah kepadaKu. semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu." (Matius 11:28) 

"Anak Manusia (Yesus) datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang." (Matius 18:11) 

Maka janganlah kita menjadi agen yang memusuhi Kristus Yesus. Berdamailah Anda dengan diriNya. Bila setan mengenal dan takut akan diriNya, Anda sungguh lebih perlu mengenalNya lebih jauh serta percaya kepadaNya. Anda yang percaya akan menemukan bahwa hidup Anda bisa dipercayakan kepadaNya! Sebab Dia adalah Tuhan yang hanya memberi, tidak mengambil. Memberi hidup yang berkelimpahan penuh sejahtera, dan kekekalan dalam rumahNya yang mulia. Lihatlah betapa janji setiaNya untuk Anda dan saya: 

"Aku datang, supaya mereka [kamu semua] mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan Damai sejahteraKu Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu ... Aku pergi, tetapi Aku datang kembali kepadamu ... Aku akan datang kembali dan membawa kamu ketempatKu, supaya di tempat dimana Aku berada, kamupun berada." (Yohanes 10:10; 14:27,28,30). 

Kita boleh sinis dan sombong. Boleh masa bodoh keras kepala. Bahkan geram dan memusuhi Yesus Kristus dan semua ajaranNya. Anda dapat mengingkari kedaulatanNya, atau keilahianNya, lebih daripada yang dilakukan oleh setan dan roh jahat namun apapun sikap dan perlakuan Anda, tidak satupun yang dapat mengubah kebenaran Firman Tuhan dan dan kemuliaan karya Yesus bagi kemanusiaan. 

Dan Firman itu tetap berkata, "Dia-lah yang ditentukan Allah menjadi hakim atas orang-orang hidup dan orang-orang mati." (Kisah 10:42). 

Jadi lebih bijaklah apabila kita menyikapi Yesus dengan hati yang terbuka. namun apabila Anda menolakNya, bahkan menolaknya melebihi penolakan setan dan iblis seperti yang ditampilkan diatas), maka Anda kini sungguh harus bertanya kepada batin Anda sendiri: "Ada apa dengan diriku selama ini?" 

Sebaliknya bila Anda menyambut anugerah Yesus yang sedemikian indah ini, maka Tuhan berjanji sesuatu yang tidak akan Anda temui ditempat lain, yaitu: 

"Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau. dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau ... Sebab Aku ini, TUHAN, Allahmu yang memegang tangan kananmu, dan berkata kepadamu: "Janganlah takut. Akulah yang menolong engkau. " (Ibrani 13:5; Yesaya 41:13).


Dia setia pada janjiNya. Dia haram beringkar janji. Dia haram berdusta! Dia akan melawat Anda dan masuk dalam kehidupan Anda. Ia memastikan Anda untuk mendapatkan pembebasan dan keselamatan kekal. PadaNya tidak ada istilah "moga-moga Tuhan Allah menyelamatkan aku", atau model keselamatan dengan masa percobaan, atau menyuruh Anda menunggu dialam sana, karena masih harus menimbang-nimbang berapa banyak pahala yang Anda setor ditengah-tengah se-gunung dosa Anda. 

Contoh keselamatan yang pasti telah Ia berikan secara langsung kepada seorang penjahat yang tersalib disebelahNya, yang bertobat dan percaya pada saat-saat terakhir dari hidupnya. Yesus menempatkan "nasib" seseorang secara langsung dan sekaligus. Ia berkata kepada petobat itu dengan penuh otoritas: 

"Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus. "(Lukas 23:43). 

Itu adalah kata-kata yang paling menjamin. Janji Yesus yang tidak akan Anda dapati pada sosok lainya. nilainya melebihi harta apapun dari alam sejagat raya! Maka kita pantas bersyukur kepadaNya 

Seperti halnya seorang Thomas a Kempis yang tersungkur dalam pelukan-KasihNya; 
"Sekalipun segala-galanya Kau berikan kepada kami ya Tuhan, tetapi tidak diriMu sendiri, maka tetaplah kami tidak mempunyai apa-apa. Namun Jikalau Engkau memberikan diriMu sendiri, dan tidak lainnya maka sungguh Engkau sudah memberikan segala-galanya!" 


Haleluyah!
Amin.







____________
Apakah anda sendiri YAKIN DAN PASTI klo anda besok ke akherat langsung ke SORGA tdk mampir ke NERAKA dl?
_________________
Jawab :



Dalam Alkitab tidak pernah diajarkan manusia mati untuk mampir ke neraka....ga ada ayatnya...Luk 16:26 cukup jelas menerangkan setiap orang yang ada di neraka tidak bisa pindah ke SURGA...ada jurang pemisah yang tidak bisa disebrangi....so TRANSIT neraka ga akan pernah ada....sekali di neraka....anda akan selamanya disitu....

Apakah saya yakin pasti tidak binasa ? Ya....



Yoh. 10:28 dan Aku(TUHAN YESUS) memberikan hidup yang kekal kepada mereka(=ORANG KRISTEN) dan MEREKA(ORANG KRISTEN) ++PASTI++ TIDAK AKAN BINASA SAMPAI SELAMA-LAMANYA dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku.


TIDAK SEORANGPUN DAPAT MEREBUT MEREKA DARI TANGAN-KU=>BERARTI TIDAK ADA YANG DAPAT MEREBUT ORANG KRISTEN DARI TANGAN TUHAN YESUS......KECUALI ORANG ITU SENDIRI MENINGGALKAN YESUS....SO MAKA DARI ITU ORANG YANG TIDAK MEMILIKI PENGETAHUAN YANG TEGUH TENTANG KESELAMATAN.....MEREKA AKAN BINASA.....JELAS SEKALI TUHAN BERKATA...UMAT-NYA BINASA KARENA TIDAK MENGENAL ALLAH....

Hos. 4:6 Umat-Ku binasa karena tidak mengenal Allah.... SO EVA MARIA YANG BERGURU KE ANDA BINASA...KARENA MEREKA TIDAK MENGENAL ALLAH DENGAN BAIK....MEREKA DAN KELUARGANYA BEGITU MUDAHNYA ANDA PENGARUHI SOBAT BOS SOLI HADI....TETAPI ORANG-ORANG YANG TEGUH DALAM AJARAN TUHAN TIDAK AKAN MUDAH TERPENGARUH....MALAH JUSTRU MEMPERTANYAKAN KEBENARAN AGAMA ANDA......



ALLAH AMAT MENCINTAI MANUSIA.....YER 31:3 => ..Aku mengasihi engkau dengan kasih yang kekal, sebab itu Aku melanjutkan kasih setia-Ku kepadamu.=>ALLAH AKAN MELANJUTKAN KASIH SETIA-NYA KEPADA MANUSIA...MELALUI YESUS KRISTUS(YOH 3:16)....ALLAH TIDAK PERNAH MENGHENDAKI SEORANGPUN BINASA...



Yoh. 18:9 Demikian hendaknya supaya genaplah firman yang telah dikatakan-Nya: "Dari mereka yang Engkau serahkan kepada-Ku, tidak seorangpun yang Kubiarkan binasa."


=>... tidak seorangpun yang Kubiarkan binasa."....=>TUHAN KAMI BEGITU MENCINTAI MANUSIA...IA TIDAK AKAN MEMBIARKAN MANUSIA BINASA....IA AKAN TERUS MELANJUTKAN KASIH  SETIA-NYA....LEWAT PENEBUSAN TUHAN YESUS.....TANPA PENEBUSAN MAKA USAHA MANUSIA ADALAH USAHA MENJARING ANGIN...KATA PENGKOTBAH...Pkh. 1:14 Aku telah melihat segala perbuatan yang dilakukan orang di bawah matahari, tetapi lihatlah, segala sesuatu adalah kesia-siaan dan usaha menjaring angin. =>COBA ANDA RENUNGKAN....SETIAP USAHA MANUSIA YANG DILAKUKAN DIBAWAH MATAHARI INI...TANPA PENEBUSAN ADALAH SPT USAHA MENJARING ANGIN...KARENA MEREKA PASTI BINASA....KARENA MANUSIA TIDAK ADA YANG TIDAK PERNAH BERBUAT DOSA(PENGKOTBAH 7:20 => Sesungguhnya, di bumi tidak ada orang yang saleh: yang berbuat baik dan tak pernah berbuat dosa!) 

MAKA DARI ITU TUHAN SELALU BERINISIATIF MENYELAMATKAN MANUSIA....

Mzm. 37:39 Orang-orang benar diselamatkan oleh TUHAN;...=>ORANG BENAR MASIH PERLU DISELAMATKAN....KARENA TIDAK ADA ORANG BENAR YANG TANPA DOSA...MAKA DARI ITU BUTUH PENEBUSAN.....

Q 53:32 =>JANIN TIDAK BOLEH BERKATA DIRINYA SUCI...KARENA SEMUA MANUSIA TELAH BERDOSA DAN KEHILANGAN KEMULIAAN ALLAH(ROMA 3:23)...

BACA TULISAN SAYA DOSA WARIS....BOLEH ANDA PERCAYA ATAU TIDAK....YANG PENTING...MENURUT AKIDAH ISLAM DOSA WARIS ITU ADA.....TETAPI DISANGKAL...AGAR MENOLAK PENTINGNYA PENEBUSAN DOSA OLEH TUHAN....
______________Anda menuliskan...
Jika tuhan menghendaki = insyaalloh. ayat yg aku tulis diatas adlh benar2 firman. 
insyaalloh adlh bukti KETIDAK TAHUAN Yesus thdp sesuatu hal YG AKAN TERJADI yg akan datang. 


tp Allah swt MAHA TAHU bung. apakah Yesus yg anda anggap TUHAN yg punya MAHA SEGALA MAHA. tp 1 saja Dia tdk punya MAHA TAHU. apakah ini masih anda anggap tuhan? terserah anda, mari kita janji bersama demi Allah swt ku dan anda berjanji demi TUHAN YESUS mu kita buktikan diakherat nanti. berani?
___________
Jawab ...



Apakah Tuhan Yesus tidak MAHA TAHU?
Hanya Allah yang tahu tentang hari Kiamat.....


187. Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat: "Bilakah terjadinya?" Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat itu adalah pada sisi Tuhanku; tidak seorangpun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia. Kiamat itu amat berat (huru haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi. Kiamat itu tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba." Mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan tentang bari kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui."
(Q 7:187)


26. Katakanlah: "Sesungguhnya ilmu (tentang hari kiamat itu) hanya pada sisi Allah. Dan sesungguhnya aku hanyalah seorang pemberi peringatan yang menjelaskan." 
(Q 67:26)


Ilmu tentang hari Kiamat hanya ALLAH yang tahu....Jika Isa memberitahukan pengetahuan yang benar tentang hari kiamat,berarti Isa itu Tuhan dong...krn yang hanya tahu tentang Kiamat itu Tuhan???
Dan Isa memberitahu pengetahuan yang benar tentang Kiamat....kalo Isa tidak tahu mana mungkin memberitahu??nah Isa tahu tentang Kiamat itulah yang membuktikan Isa itu TUHAN...krn dg jelas tertulis...




Isa memberikan pengetahuan yang benar tentang Kiamat....


61. Dan sesungguhnya Isa itu benar-benar memberikan pengetahuan tentang hari kiamat. Karena itu janganlah kamu ragu-ragu tentang kiamat itu dan ikutilah Aku. Inilah jalan yang lurus.=>TIDAK TERTULIS ADA KECUALINYA....=>BERARTI SEMUA HAL TTG HARI KIAMAT YESUS TAHU DAN DISAMPAIKAN DENGAN BENAR/TEPAT..... 
(Q 43:61)

JIKA ANDA MEMBERIKAN PENGETAHUAN YANG BENAR TENTANG HARI KIAMAT...BERARTI ANDA HARUS TAHU PERSIS DONG AKAN HAL YANG ANDA SAMPAIKAN AGAR DIKATAKAN MEMBERI PENGETAHUAN YANG BENAR TENTANG HAL TERSEBUT.....PADAHAL ALQURAN MENYATAKAN PENGETAHUAN TERSEBUT HANYA ALLAH SAJA YANG TAHU....JADI TENTU SAJA YESUS MAHA TAHU TENTANG HAL TERSEBUT....TERMASUK HAL TTG HARI KIAMAT YANG SEHARUSNYA HANYA ALLAH SAJA YANG TAHU....






Apakah benar Yesus tidak Maha Tahu? 






Ayat-ayat di bawah ini menunjukkan bahwa Yesus memperlihatkan pengetahuan tentang hal-hal yang hanya dapat diketahui jika Ia Maha Tahu :




* Matius 16:21, 
"Sejak waktu itu Yesus mulai menyatakan kepada murid-murid-Nya bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem dan menanggung banyak penderitaan dari pihak tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga."




* Lukas 6:8, 
"Tetapi Ia mengetahui pikiran mereka, lalu berkata kepada orang yang mati tangannya itu: 'Bangunlah dan berdirilah di tengah!' Maka bangunlah orang itu dan berdiri."




* Yohanes 4:29, 
"Mari, lihat! Di sana ada seorang yang mengatakan kepadaku segala sesuatu yang telah kuperbuat. Mungkinkah Dia Kristus itu?"


TUHAN YESUS Tahu bahwa.....Para Murid akan tergoncang....dengan kematian-Nya...


“Lalu Yesus berkata kepada mereka: “Kamu semua akan tergoncang imanmu. Sebab ada tertulis: Aku akan memukul gembala dan domba-domba itu akan tercerai-berai” (Markus14:27).RASUL PETRUS tergoncang dan kembali menjadi NELAYAN(Yoh 21:3)...Semua para murid kembali ke pekerjaan mereka semula saat mereka tergoncang karena Yesus tersalib.




Mengapa Tuhan YESUS mengatakan sbb:

Markus 13:32
LAI TB, Tetapi tentang hari atau saat itu tidak seorangpun yang tahu, malaikat-malaikat di surga tidak, dan Anakpun tidak, hanya Bapa saja.
 Matius 24:36
LAI TB, Tetapi tentang hari dan saat itu tidak seorangpun yang tahu, malaikat-malaikat di surga tidak, dan Anakpun tidak, hanya Bapa sendiri.


Jawab : Karena Tuhan Yesus saat Ia datang bukan dalam kapasitas 100% ALLAH saja...tetapi di dalam diriNya ada sisi 100% MANUSIA...karena yang ingkar terhadap HUKUM TAURAT itu manusia(Yer 31:32=>Konfirm dengan Yoh 7:19=>..Namun tidak seorangpun di antara kamu yang melakukan hukum Taurat itu...)Maka dari itu Tuhan Yesus berkata diri-Nya datang untuk menggenapi TAURAT(Mat 5:17)..Manusia tidak dapat menggenapi/melakukan dengan SEMPURNA TAURAT...karena SEMUA manusia telah jatuh dalam DOSA(Roma 3:23)....sehingga....tidak ada orang SALEH yang tidak pernah berbuat dosa(Pengkotbah 7:20)....Karena FIRMAN ALLAH tidak boleh kembali dengan SIA-SIA(Yes 55:11)dan Firman ALLAH BOLEH GAGAL(Roma 9:6) ...maka ALLAH SENDIRILAH yang turun untuk menggenapi semua yang DIFIRMANKAN....(Yeh 12:25 => .....Aku akan mengucapkan suatu firman dan Aku akan menggenapinya, demikianlah firman Tuhan ALLAH.")...maka dari itu ALLAH NUZUL(YOH 8:42 =>...sebab Aku keluar(=NUZUL) dan datang dari Allah.) ke RAHIM Maria....cukup jelas dalam Matius 1:20 =>TUHAN YESUS itu NUZUL DENGAN ROH KUDUS....dituliskan OF HOLY SPIRIT...berarti benar-benar ROH ALLAH yang NUZUL....hal itu KONFIRM dengan An-NISA 171 => TIUPAN RUH DARIPADA-NYA....bukan RUH CIPTAAN-Nya....SHG IA SUCI ZAKIYAH SELAMANYA....TIDAK TERSENTUH SETAN....SEJAK BAYINYA....


Karena Tuhan YESUS masih berada dalam KAPASITAS sebagai UTUSAN(MANUSIA)...maka dalam hal menyampaikan ajaran-Nya tentang AKHIR ZAMAN....Ia tidak dapat berterus terang....karena jika Ia berterus terang....berarti Ia menghapus sisi manusia yang ada di dalam diriNya....Ia sendiri berkata...


Yoh 16:25 Semuanya ini Kukatakan kepadamu dengan kiasan. Akan tiba saatnya Aku tidak lagi berkata-kata kepadamu dengan kiasan, tetapi terus terang memberitakan Bapa kepadamu....


ADA SAATNYA IA AKAN BERTERUS TERANG MEMBERITAKAN HAL-HAL SURGAWI....SAAT ITU IA TELAH MASUK/KEMBALI DALAM KEADAAN-NYA SEMULA(YOH 6:62=>IA AKAN KEMBALI KE TEMPAT IA BERASAL=>....Yoh. 6:38 Sebab Aku(YESUS) telah turun dari sorga...=>DAN KEMBALI KE TEMPAT IA BERASAL...YAKNI TAHTA BAPA=>WAHYU 3:21b....)....BUKANKAH MESIAS HARUS MENDERITA SEMUANYA ITU...Luk. 24:26 Bukankah Mesias harus menderita semuanya itu untuk masuk ke dalam kemuliaan-Nya?")...


TETAPI SETIDAKNYA PENGETAHUAN TTG KAPAN HARI-NYA ...IA DAPAT MENCERITAKAN SECARA TEGAS....TETAPI MASIH MEMPERHATIKAN POSISINYA SEBAGAI 100% MANUSIA SAAT ITU....


BISA DIBACA PADA LUKAS 21:20-27....



LUK  21:20 "Apabila kamu melihat Yerusalem dikepung oleh tentara-tentara, ketahuilah, bahwa keruntuhannya sudah dekat.


LUK  21:21 Pada waktu itu orang-orang yang berada di Yudea harus melarikan diri ke pegunungan, dan orang-orang yang berada di dalam kota harus mengungsi, dan orang-orang yang berada di pedusunan jangan masuk lagi ke dalam kota,


LUK  21:22 sebab itulah masa pembalasan di mana akan genap semua yang ada tertulis.


LUK  21:23 Celakalah ibu-ibu yang sedang hamil atau yang menyusukan bayi pada masa itu! Sebab akan datang kesesakan yang dahsyat atas seluruh negeri dan murka atas bangsa ini,


LUK  21:24 dan mereka akan tewas oleh mata pedang dan dibawa sebagai tawanan ke segala bangsa, dan Yerusalem akan diinjak-injak oleh bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu."


LUK  21:25 "Dan akan ada tanda-tanda pada matahari dan bulan dan bintang-bintang, dan di bumi bangsa-bangsa akan takut dan bingung menghadapi deru dan gelora laut.


LUK  21:26 Orang akan mati ketakutan karena kecemasan berhubung dengan segala apa yang menimpa bumi ini, sebab kuasa-kuasa langit akan goncang.


SETELAH SEMUA KRONOLOGI DIATAS IA SEBUTKAN....LALU DIAKHIRI DENGAN PERKATAAN DIBAWAH INI....


LUK 21:27 Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya.


JADI JELAS SEKALI TUHAN YESUS SEBENARNYA IA TAHU KAPAN IA DATANG...TETAPI IA MASIH INGAT POSISINYA SEBAGAI 100% MANUSIA DAN 100% ALLAH....=>MASIH ADA SISI 100% MANUSIA...SHG IA MENYAMPAIKAN TIDAK TERLALU TEGAS PADA WAKTU ITU KAPAN WAKTU PERSISNYA....TETAPI SETIDAKNYA PERKATAN DIATAS DAPAT MELUKISKAN BAHWA TUHAN YESUS SEBENARNYA TAHU KAPAN KIAMAT...TETAPI IA TIDAK MAU MEMBERI TAHU SECARA PERSIS...KARENA IA BELUM KEMBALI KE TEMPAT IA BERASAL....IA BELUM DIMULIAKAN....

JADI Q 43:61 KONFIRM DENGAN LUK 21:20-27 =>BAHWA YESUS TAHU KAPAN KIAMAT...KARENA IA MEMBERI PENGETAHUAN YANG BENAR TENTANG ILMU KIAMAT...=>TANPA ADA KECUALINYA DI Q 43:61....JADI IA BENAR-BENAR MEMBERITAHUKAN PENGETAHUAN TTG KIAMAT SECARA BENAR...AKURAT.....TETAPI UNTUK MENGUNGKAP SECARA PERSISNYA IA BELUM DAPAT PERSIS MEMBERITAHUKAN....KARENA POSISINYA SAAT ITU BUKAN SEBAGAI 100% ALLAH SAJA....

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar