TRANSFORMASI INDONESIA. Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

APAKAH NABI ISA AS = ALLAH?

http://www.answering-islam.org/Bahasa/Isa/rahsia.html

Rahsia Jalan Yang Lurus

Assalaamua'laikum wa rahmatulaahi wa barakaatuh
Bismillahi Rahmanir Rahim

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.
Seratus empat orang lelaki, wanita dan kanak-kanak pada 19hb Disember 1997 telah bertolak dari Jakarta menuju ke Singapura dengan pesawat Boeing 737 nombor penerbangan MI185. Pasti tidak ada seorangpun diantara para penumpang pesawat itu yang menduga bahawa meraka akan menghadapi maut tidak lama setelah mereka bertolak dari Jakarta. Malangnya, pesawat tersebut nahas dan jatuh berkeping-keping di Palembang, dekat Sungai Musi dan semua orang penumpang telah terkorban nyawa.
Diseluruh dunia ini tidak terhitung betapa banyaknya orang yang mati dalam berbagai malapetaka seperti itu; bencana alam yang datang dengan tiba-tiba seperti gempa bumi, angin taufan, kapal tenggelam, kecelakaan laulintas dan lain-lain lagi. Setiap hari, ada orang yang meninggal bahkan pada waktu anda membaca tulisan ini ada orang yang sedang menghadapi maut. Ramai orang yang berusaha untuk hidup lebih lama melalui senaman, berhenti merokok, makan vitamin-vitamin dan sebagainya.
Namun kita tidak dapat menyangkal kenyataan. Pada suatu hari kita akan meninggal dunia juga, dan apa sahaja yang kita lakukan tidak dapat menghalang ketibaan masa itu. Ada yang berkecenderungan bahawa kita tidak akan mati apalagi jika segalanya berjalan dengan baik, jika tidak ada kekurangan, jika ekonomi melambung, suasana aman damai, dan kita cukup makan. Kematian terlalu mudahnya dilupakan.
Yang sebenarnya ialah kematian adalah sesuatu hakikat yang tidak dapat dielakkan oleh sesiapapun di dunia ini. Ramai juga yang berpendapat bahawa kematian adalah persoalan orang-orang yang sudah tua sahaja, tetapi sebenarnya, kematian itu tidak memandang umur. Sepastinya matahari terbenam setiap hari, kematian pasti akan tiba, sama ada orang yang berkuasa, berpangkat, pandai kaya atau miskin. Kematian itu menjadikan mereka yang berpangkat tinggi setanding dengan yang miskin atau berpangkat rendah.
Manusia ditetapkan mati hanya sekali sahaja dan setelah itu akan dihakimi. Anda diminta untuk bersiap sedia dan berwaspada akan datangnya saat kematian dan selepas itu bersiap pula untuk mempertanggungjawabkan segala yang telah anda melakukan sewaktu didunia ini kepada HAKIM AGUNG. Dialah yang berkuasa untuk memasukkan anda ke SYURGA atau mencampakkan anda ke Neraka Jahanam.



DUNIA INI SEMENTARA SAHAJA !

Apakah maknanya kehidupan ini?
Kehidupan ini sama seperti asap yang sebentar sahaja kelihatan lalu lenyap. Sesungguhnya manusia seperti nafas sahaja, dan semuanya sia-sia.
Ramai yang berharap hanya untuk kehidupan di dunia ini. Setiap hari mereka hanyalah sibuk dengan urusan-urusan dunia ini; sibuk mencari duit, sibuk bekerja, sibuk dengan kesukaan. Mereka melupakan diri bahawa saat akan tiba apabila segalanya berakhir dan kita kembali kepada KHALIQ kita. Kehidupan juga penuh dengan penderitaan dan air mata. Kita mengalami jauh lebih banyak penderitaan di dunia ini dipertimbangkan dengan kesenangan dan keseronokan yang kita memperolehi.
Syaitan mengajukan supaya menikmatilah kesenangan-kesenangan dunia dengan puas-puas dan buatlah dosa kemudian jadilah penghuni neraka untuk selama-lamanya. Walau bagaimanapun Allah memberi petunjuk, ajaran dan jalan untuk mengendalikan diri kerana kehidupan yang sebenarnya bukanlah di dunia yang sementara ini tetapi di SYURGA yang kekal. Jadi berwaspadalah supaya jangan menghanyutkan diri dalam dosa dan kesenangan-kesenangan dunia yang sementara sahaja tetapi ikutilah ajaran dan Jalan Allah agar anda hidup selamanya dalam rahmatNya.
Di akhirat ada dua tempat tujuan bagi roh manusia iaitu Syurga dan Neraka. Seketika roh manusia ditentu masuk ke salah satu tempat itu, maka orang itu akan kekal di situ. Manakah yang anda pilih?




SYURGA
Inilah tempat bersara yang paing indah dimana taman-taman yang teduh dapat dinikmati dan ada kesabaran, kehormatan dan salam. Disini mereka yang disucikan dari dosa akan hidup bersenangan sambil memuji Allah yang menghapuskan dukacita mereka untuk selama-lamanya.
Fikiran kita tidak mampu membayangkan bagaimana indahnya syurga itu. Orang yang menuruti ajaran Allah dan mengikuti jalan yang ditunjukkanNya akan berada di tempat ini.
Hanya Isa Anak Maryam yang langsung masuk Syurga kerana Dia suci.
(Maryam, 19:19)
Bahkan Dia terkemuka di dunia dan di akhirat …
(Al Imran, 3:45)




NERAKA
Inilah tempat seksaan yang mengerikan dan tempat kesedihan serta kesengsaraan, dimana pakaian, selimut dan tempat tidur dibuat api. Di atas kepala dan di bawah kaki, api berlapis-lapisan. Dimana-manapun penuh api, asap hitam, dan kegelapan. Mata menjadi buta, telinga menjadi tuli dan mulut menjadi bisu. Mereka yang berada disini mengalami penderitaan yang tidah berhenti. Mereka tidak mati dan tidaklah hidup juga, tetapi mengalami seksaan tanpa kesudahan.
Sejak manusia pertama, Nabi Adam dan Hawa, menuruti kata-kata godaan Syaitan, mereka telah disentuh Syaitan dan memiliki dosa, maka semua manusia sudah berdosa dan jauh daripada Allah yang menyelamatkan mereka. Oleh itu, mereka akan dihukum dengan hukuman neraka.
"Dan tidak seorang diantara kamu, melainkan mendatanginya (masuk neraka) dan ini bagi Tuhanmu adalah ketetapan yang sudah dipastikan…"
(Maryam, 19:71)




JALAN KE SYURGA
Agama dengan syariat-syariatnya harus ditaati dan dilaksanakan sepanjang umur hidup manusia. Manusia juga diharuskan untuk selalunya bermurah hati. Hanya apabila manusia dapat menjalankan segala hal-hal tersebut dengan penuh maka manusia dapat mencapai Syurga. Mungkinkah kita hidup kehidupan kita dengan sempurna?
Berapa tekunkah kita sepatutnya menjalankan syariat-syariat agama ataupun berapa banyakkah kita berkemurahan hati agar dapat masuk ke Syurga? Kami semua telha berdosa; bahkan perbuatan kami yang terbaik pun kotor dan najis. Kerana dosa kami, kami akan lenyap seperti daun layu diterbangkan angin.
Adakah tolok ukur yang pasti apabila menjalankan hal-hal tersebut agar kita dapat masuk Syurga? Tidak ada!
Oleh kerana manusia tidak akan past agar dapat masuk ke Syurga maka banyak orang tinggal keragu-raguan, dengan kebimbangan dan kegelisahan. Sepanjang zaman orang selalu berdoa kepada Allah agar ditunjukkan jalan yang harus diikuti manusia agar dapat mencapai Syurga.
Kita semua seperti domba yang sesat, masing-masing mengikut jalan sendiri. Tetapi Allah menjatuhkan hukuman kepadanya, hukuman yang seharusnya dijatuhkan kepada kita.

"Indinash shiraathal mustaqiim"
Tunjukilah kami jalan yang lurus …
(Al Fatihah, 1:6)
"Yaa ayyuhai ladziina aamanut taqullaaha wabtaghuu ilaihi wasiilata …"
Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepadaNya…
(Al Maidah, 5:35)
Sudahkah anda menemui jalan itu?




Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang
Oleh kerana Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang maka Allah di dalam Al Quran telah menunjukkan jalan dan petunjuk-petunjuk yang diberi jelas patut diikuti agar manusia dapat mencapai Syurga. Marilah kita renungkan Al Quran dan Hadis seperti yang tersebut dibawah ini.
Petunjuk-petunjuk Al Quran dan Hadis agar manusia dapat mencapai Syurga
  1. Isa AS ialah jalan yang lurus yang patut diikuti
"Wa innahu la'ilmu lis saa'ati fa laa tamtarunna bihaa wa tabi'unni haadzaa shiraathum mustaqiim…"
Dan sesungguhnya Isa itu benar memberikan pengetahuan tentang hari kiamat kerana itu janganlah kamu ragu tentang hari kiamat itu dan ikutlah Aku. Inilah jalan yang lurus …
(Az Zukhruf, 43:61)
  1. Isa AS pembawa keterangan dan patut ditaati
    "Wa lammaa jaa-a 'Isa bil bayyinaati qaala qad ji'tukum bil hikmati wa li ubayina lakum ba'dhal ladzii tathtalifuuna fiihi fat taqullaaha wa athii'u…"
    Dan tatkala Isa datang membawa keterangan. Dia berkata sesungguhnya Aku datang membawa hikmat dan untuk menjelaskan kepadamu sebagian yang apa kamu perselisihkan tentangnya, maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaKu…
    (Az Zukhruf, 43:63)
  2. Isa AS mengatakan perkataan yang benar
    "Dzaalika 'isabnu Maryama qaulal haqqil ladzil fiihi yamtaruum…"
    Itulah Isa putra Maryam yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenaranNya…
    (Maryam, 19:34)
  3. Isa AS itu utusan Allah dan FirmanNya
    "Inamal Masihu 'isabnu Maryama rasullahi wa kalimatuhu …"
    Sesungguhnya Isa Al Masih putra Maryam itu utusan Allah dan FirmanNya…
    (An Nisa, 4:171)
  4. Isa AS adalah Roh Allah dan KalimatNya"Isa faa innahu Rohullah wa kalimatuhu…"
    Isa itu sesungguhNya Roh Allah dan FirmanNya
    (Hadis Anas bin Malik hal.72)
  5. Isa AS adalah Roh Allah yang menjelma menjadi Manusia yang sempurna
    "… arsalnaa ilaihaa ruuhanaa fa tamatstsala lahaa basyaran sawiyya."
    …Kami mengutus Roh Kami kepadanya, maka ia menjelma di hadapannya menjadi Manusia yang sempurna…
    (Maryam, 19:17)
  6. Isa AS adalah satu-satunya Imam MAHDI"Laa mahdia illa isabnu Maryama…"
    Tidak ada Imam MAHDI selain Isa putra Maryam…
    (Hadis Ibnu Majah)
  7. Isa AS dilahirkan bukan dari bapa Insani, tetapi dari Roh Allah
    "Wallatii ahshanat farjahaa fa nafakhnaa fiihaa mir ruuhinaa Wa ja'alnaahaa wabnahaa ayatal lil 'aalamiin"
    Ingatlah kisah seorang perempuan yang memelihara kehormatannya (Maryam) lalu Kami tiupkan kepadanya Roh Kami (Roh Allah) dan Kami jadikan dia dan Anaknya tanda (kuasa Allah) bagi semesta alam.
    (Al Anbiyaa, 21:91)
  8. Isa AS lahir, mati dan dihidupkan kembali
    "Wa salaamu 'alayya yauma wulittu, wa yauma amuutu, wa yauma ub'atsu hayaa."
    Dan sejahtera atasNya pada hari Dia dilahirkan, pada hari Dia wafat, dan pada hari Dia dibangkitkan hidup kembali."
    (Maryam, 19:33)
  9. Isa AS mati, diangkat dan pengikutNya dipilih atas orang kafir
    "Idz qaalallahu yaa Isa, innii mutawafiika, wa raafi'uka ilayya, wa muthahhiruka minal ladzinaa kafaruu, wa jaa'ilul ladzina tabauka fauqal ladzina kafaruu ilaa yaumil qiyamati."
    Ingatlah tatkala Allah berfirman; Hai Isa, sesungguhnya Aku akan mewafatkanMu, dan mengangkatMu depadaKu, dan akan menyucikan Engkau dari orang-orang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikutiMu diatas mereka yang kafir hingga hari kiamat."
    (Al Imran, 3:55)
  10. Isa AS menyembuhkan orang buta sejak lahir
    "Wa ubriul akmaha, wal abrasha, wa uhyil mautaa bi idznillah."
    Dan Aku menyembuhkan orang bita sejak dari lahirnya dan orang yang berpenyakit sopak, dan Aku sanggup menghidupkan orang mati dengan seizin Allah.
    (Al Imran, 3:49)
  11. Isa As menghidupkan orang mati
    "… wa idz tuhuriijul mautaa biidzni…"
    … dan diwaktu Kamu mengeluarkan orang mati dari kubur (menjadi hidup) dengan izin Ku…
    (Al-Maidah, 5:110)
  12. Isa AS diberi mujizat dan Roh Kudus
    "Wa aatainaa 'isabna Maryam bayyinaati wa ayyadnaahu bi ruuhil qudusi."
    Dan Kami berikan kepada Isa putra Maryam, beberapa mujizat serta Kami perkuat Dia dengan Roh Kudus.
    (Al Baqarah, 2:253)
  13. Kafirlah orang yang menolak Isa AS
    "Wa bi kufrihim wa qaulihim 'alaa Maryama buhtaanan 'azhiimaa."
    Dan kerana kekafiran mereka (terhadap Isa) dan tuduhan mereka terhadap Maryam dengan kedustaan besar (zinah).
    (An Nisa, 4:156)
  14. Isa AS akan diimani oleh semua ahli kitab
    "Wa im min ahlil kitaabi illa la yu'minanna bihi qabla mauthihiiwa yaumal qiyaamati yakunnu 'alaihim syahiidaa."
    Dan tidak seorangpun dari ahli kitab melainkan akan beriman kepada Isa sebelum matiNya, dan pada hari kiamat. Dia menjadi Saksi terhadap mereka.
    (An Nisa, 4:159)
  15. Tidak menurut Taurat dan Injil, maka tidak dipandang beragama
    "Qui yaa ahlal kitaabi lastum 'alaa syai-in hattaa tukimut tauraata wal injiila wa maa unzila ilaikum mir rabbkum"
    Katakanlah: "Hai ahli kitab, kamu tidak dipandang beragama sedikitpun hingga kamu menegakkan ajaran ajaran Taurat, Injil dan apa apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu.
    (Al Maidah, 5:68)
  16. Al Quran induk dari Taurat dan Injil
    "Wa innahu fii ummil kitaabi ladainaa ia 'aliyyuna hakiim."
    Dan sesungguhnya Al Quran itu dalam induk Alkitab, di sisi Kami adalah tinggi dan penuh hikmat.
    (Az Zukhruf, 43:4)
  17. Isa AS berkuasa/terkemuka di dunia dan di akhirat
    "Idz qalatil malaikatu yaa Maryama innallaaha yubasyiruki bi kalimatim minhus muhul masihu 'isabnu Maryama wajihan fiddun-yaa wal akhirati wa minal muqarrabiin."
    Ketika malaikat berkata, hai Maryam sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan Kalimah daripadaNya namannya Al Masih putra Maryam, terkemuka di dunia dan di akhirat dan orang yang paling dekat pada Allah.
    (Al Imran, 3:45)
Hazrat Isa AS yang paling berkuasa dan terkemuka di dunia dan di akhirat. Hasrat Isa AS adalah petunjuk kepada jalan yang lurus. Pengikut-pengikut Hazrat Isa AS dipilih atas orang-orang kafir. Jadi ikutlah Hazrat Isa AS pasti anda akan masuk ke Syurga. Begitu penting Hazrat Isa AS sehingga di dalam Al Quran nama Hazrat Isa AS disebut sebanyak 97 kali.
Jika Yang Berhormat Perdana Menteri menjemput anda ke Istana Negara, sudah pasti anda percaya bahawa anda akan diberi masuk ke istana. Ini kerana Yang Berhormat Perdana Menteri adalah yang paling berkuasa di negara dan berhak bertindak begitu.
Jika jemputan ke Istana ditanda tangan seorang yang berpangkat rendah sahaja, tentu anda akan meragui kebenaran jemputan itu. Jangan-jangan menuju ke Istana hanya dilarang masuk apabila tiba disana. Sedemikian, Hazrat Isa AS diberi hak memerintah atas Syurga. Oleh kerana itu, sudah pasti bahawa kepercayaan akan jemputan Hazrat Isa AS tidak akan diragui lagi. Percayalah akan jemputan Hazrat Isa AS dan anda pasti memasuki Syurga.




TEMAN YANG MAHA TINGGI

Doa Nabi Muhammad SAW sebelum beliau wafat:
Ya Allah! Ampunilah saya! Kasihanilah saya dan hubungkanlah saya dengan Teman Yang Maha Tinggi …
(Hadis Shahih Bukhari 1573)
Lalu beliau mengangkat tangannya sambil mengucapkan:

"Teman Yang Maha Tinggi"
Lalu beliau wafat dan rebahlah tangan beliau.
(Hadits Shahih Bukhari 1574)
Siapakah "Teman Yang Maha Tinggi" itu?
Menurut catatan para Hadis Sahih Bukhari, ialah "Malaikat dan Nabi-nabi". Malaikat tidak disebut yang Maha Tinggi, jadi "teman" beliau bukan malaikat tetapi seorang nabi. Lalu siapakah diantara nabi yang layak disebut:

"Yang Maha Tinggi"?
Nabi-nabi yang terkenal iaitu:
"Adam Shafiyulah" = Adam AS disucikan Allah
"Nuh Najiyullah" = Nuh AS diselamatkan Allah
"Ibrahim Khalillulah" = Ibrahim AS dikasihi Allah
"Isma'il Dzabiihullah" = Ismail AS dikurbankan Allah
"Musa Kaliimullah" = Musa AS difirmankan Allah
"Dawud Kalifatullah" = Dawud AS dipimpin Allah
(Majmu' Syarif)
Namun beliau telah bersabda:
"Anaa aulan naasi bi 'iisabni Maryam fid dun-yaa wal aakhiraati wal anbiyaau ikhwaatul li'allaatin ummahaatuhum syattaa wa diinuhum waahid."

Saya yang lebih dekat Isa anak Maryam di dunia dan di akhirat. Semua nabi itu bersaudara kerana seketurunan. Ibunya berlainan sedang agamanya satu.
(Hadis Shahih Bukhari 1501)
"…'lisabnu Maryam wajihan fid dun-yaa wal aakhirat…"
… Isa putra Maryam yang terkemuka di dunia dan di akhirat …
(Al Imran, 3:45)
 "Wal Iadzii nafsii bi layusyikanna ayyanzila fil kumubnu Maryama hakaman muqsithan"
Demi Allah yang jiwaku di tanganNya, sesungguhnya telah dekat masanya 'Isa Anak Maryam akan turun di tengah-tengah kamu. Dia akan menjadi Hakim yang Adil …
(Hadis Shahih Muslim 127)
 "Laa mahdiya illa isabnu Maryama"
Tidak ada Imam MAHDI selain Isa putra maryam
(Hadis Ibnu Majah)
… Isa itu Rohullah, Rasullah dan Kalimatullah.
(Anas bin Malik hal. 72, An Nisa, 4:171)

Maka "Teman Yang Maha Tinggi" itu adalah Isa Al Masih Anak Maryam.
"… wattabi'unni haadzaa shiraathum mustaqiim."
…ikutilah Aku, inilah jalan yang lurus.
(Az Zukruf, 43:61)

Sudahkah anda menerimaNya Sebagai Pembuka/Petunjuk jalan yang lurus kepada Allah?
 ________
http://indonesia.faithfreedom.org/forum/al-quran-apakah-nabi-isa-as-allah-t28543/page40.html

Written By Hillman


Prakata sebelum kita membahas thread ini, saya kembali mengingat sejarah terbentuknya Al Quran, Al Quran terbentuk kurang atau lebih 610 tahun setelah masa-masa ke-rasul-an Nabi Isa AS, rentang waktu yang cukup panjang, pengaruh kondisi sosial politik masa-masa setelahnya dapat mempengaruhi makna dari kisah Nabi Isa AS, namun saya yakin bahwa kebenaran akan memberitahukan dirinya sendiri, dan kita hanya memohon padaNya hidayah untuk dapat melihat dan mendengarnya. 

Saya bacakan sebuah ayat dari Al Quran yaitu Surah Al Isra yang memuat bagaimana nama Allah di sebut oleh umat ciptaanNya. 

Surah Al Isra Ayat 110 

قُلِ ادْعُواْ اللّهَ أَوِ ادْعُواْ الرَّحْمَنَ أَيًّا مَّا تَدْعُواْ فَلَهُ الأَسْمَاءُ الْحُسْنَى وَلاَ تَجْهَرْ بِصَلاَتِكَ وَلاَ تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلاً


Qulid’ullaha awid’ur rahman ayyamma tad’u falahul asma’ul husna wala thajar bi salatika wa la tukhafit biha wabtagi baina zalika sabila. 

= Say: "Call upon Allah, or call upon Rahman: by whatever name ye call upon Him, (it is well): for to Him belong the Most Beautiful Names. Neither speak thy Prayer aloud, nor speak it in a low tone, but seek a middle course between." 

= Katakanlah: "Serulah Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu" 


Dalam Surah Al Isra ayat 110 tertulis bahwa manusia dapat menyebutkan nama Allah dengan salah satu nama-nama yang terbaik (asma’ul husna). 

Manusia diberi kebebasan dalam memanggil nama Allah, suatu karunia besar yang termaktub didalam Al Quran yang disampaikan oleh Sang Penulis Terlepas dari siapakah Sang Penulis , namun Surah Al Isra ayat 110 ini menurut hemat saya memberikan jawaban yang sangat jelas mengenai siapakah diri Nabi ISA AS. 


Mari kita lihat apa yang dimaksudkan asma’ul husna itu. Ada 99 nama sebutan bagi Allah, yaitu : 


Allah الله = Tuhan = The God 

Ar Rahmanu الرحمنُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Pengasih = The All Beneficent 

Ar Rahiimu الرحيمُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Penyayang = The Most Merciful 

Al Maliku الملكُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Merajai / Memerintah = The King, The Sovereign 

Al Quddusu القدوسُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Suci = The Most Holy 

As Salaamu السلامُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Memberi Kesejahteraan = The Peace and Blessing Giver 

Al Mu`minu المؤمنُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Memberi Keamanan = The Guarantor 

Al Muhaiminu المهيمنُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Pemelihara = The Guardian, the Preserver 

Al `Aziizu العزيزُ = Yang Memiliki Mutlak Kegagahan = The Almighty, the Self Sufficient 

10 Al Jabbaru الجبارُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Perkasa = The Powerful, the Irresistible 

11 Al Mutakabbiru المتكبرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Megah, Yang Memiliki Kebesaran = The Tremendous 

12 Al Khaliqu الخالقُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Pencipta = The Creator 

13 Al Baari`u البارئُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Yang Melepaskan (Membuat, Membentuk, Menyeimbangkan) = The Maker 

14 Al Mushawwiru المصورُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Yang Membentuk Rupa (makhluknya) = The Fashioner of Forms 

15 Al Ghaffaaru الغفارُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Pengampun = The Ever Forgiving 

16 Al Qahhaaru القهارُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Memaksa = The All Compelling Subduer 

17 Al Wahhaabu الوهابُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Pemberi Karunia = The Bestower 

18 Ar Razzaaqu الرزاقُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Pemberi Rejeki = The Ever Providing 

19 Al Fattaahu الفتاحُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Pembuka Rahmat = The Opener, the Victory Giver 

20 Al `Aliimu العليمُ Yang Memiliki Mutlak sifat Mengetahui (Memiliki Ilmu) = The All Knowing, the Omniscient 

21 Al Qaabidhu القابضُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Yang Menyempitkan (makhluknya) = The Restrainer, the Straightener 

22 Al Baasithu الباسطُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Yang Melapangkan (makhluknya) = The Expander, the Munificent 

23 Al Khaafidhu الخافضُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Yang Merendahkan (makhluknya) = The Abaser 

24 Ar Raafi`u الرافعُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Yang Meninggikan (makhluknya) = The Exalter 

25 Al Mu`izzu المعزُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Yang Memuliakan (makhluknya) = The Giver of Honor 

26 Al Mudzilu المذلُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Yang Menghinakan (makhluknya) = The Giver of Dishonor 

27 Al Samii`u السميعُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mendengar = The All Hearing 

28 Al Bashiiru البصيرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Melihat = The All Seeing 

29 Al Hakamu الحكمُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Menetapkan = The Judge, the Arbitrator 

30 Al `Adlu العدلُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Adil = The Utterly Just 

31 Al Lathiifu اللطيفُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Lembut = The Subtly Kind 

32 Al Khabiiru الخبيرُ Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mengetahui Rahasia = The All Aware 

33 Al Haliimu الحليمُ Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Penyantun = The Forbearing, the Indulgent 

34 Al `Azhiimu العظيمُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Agung = The Magnificent, the Infinite 

35 Al Ghafuuru الغفورُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pengampun = The All Forgiving 

36 As Syakuuru الشكورُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pembalas Budi (Menghargai) = The Grateful 

37 Al `Aliyu العلىُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Tinggi = The Sublimely Exalted 

38 Al Kabiiru الكبيرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Besar = The Great 

39 Al Hafizhu الحفيظُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Menjaga = The Preserver 

40 Al Muqiitu المقيتُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pemberi Kecukupan = The Nourisher 

41 Al Hasiibu الحسيبُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Membuat Perhitungan = The Reckoner 

42 Al Jaliilu الجليلُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mulia = The Majestic 

43 Al Kariimu الكريمُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pemurah = The Bountiful, the Generous 

44 Ar Raqiibu الرقيبُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mengawasi = The Watchful 

45 Al Mujiibu المجيبُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mengabulkan = The Responsive, the Answerer 

46 Al Waasi`u الواسعُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Luas = The Vast, the All Encompassing 

47 Al Hakiimu الحكيمُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maka Bijaksana = The Wise 

48 Al Waduudu الودودُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pencinta = The Loving, the Kind One 

49 Al Majiidu المجيدُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mulia = The All Glorious 

50 Al Baa`itsu الباعثُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Membangkitkan = The Raiser of the Dead 

51 As Syahiidu الشهيدُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Menyaksikan = The Witness 

52 Al Haqqu الحقُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Benar = The Truth, the Real 

53 Al Wakiilu الوكيلُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Memelihara = The Trustee, the Dependable 

54 Al Qawiyyu القوىُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Kuat = The Strong 

55 Al Matiinu المتينُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Kokoh = The Firm, the Steadfast 

56 Al Waliyyu الولىُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Melindungi = The Protecting Friend, Patron, and Helper 

57 Al Hamiidu الحميدُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Terpuji = The All Praiseworthy 

58 Al Mushii المحصى = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mengkalkulasi = The Accounter, the Numberer of All 

59 Al Mubdi`u المبدئُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Memulai = The Producer, Originator, and Initiator of all 

60 Al Mu`iidu المعيدُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mengembalikan Kehidupan = The Reinstater Who Brings Back All

61 Al Muhyii المحيى = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Menghidupkan = The Giver of Life 

62 Al Mumiitu المميتُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mematikan = The Bringer of Death, the Destroyer 

63 Al Hayyu الحي = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Hidup = The Ever Living 

64 Al Qayyuumu القيومُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mandiri = The Self Subsisting Sustainer of All 

65 Al Waajidu الواجدُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Penemu = The Perceiver, the Finder, the Unfailing 

66 Al Maajidu الماجدُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mulia = The Illustrious, the Magnificent 

67 Al Wahiidu الواحدُ / Al Aahadu = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Esa = The One, the All Inclusive, the Indivisible 

68 As Shamadu الصمدُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Dibutuhkan, Tempat Meminta = The Self Sufficient, the Impregnable, the Eternally Besought of All, the Everlasting 

69 Al Qaadiru القادرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Menentukan, Maha Menyeimbangkan = The All Able 

70 Al Muqtadiru المقتدرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Berkuasa = The All Determiner, the Dominant 

71 Al Muqaddimu المقدمُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mendahulukan = The Expediter, He who brings forward 

72 Al Mu`akkhiru المؤخرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mengakhirkan = The Delayer, He who puts far away 

73 Al Awwalu الأولُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Awal = The First 

74 Al Aakhiru الأخرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Akhir = The Last 

75 Az Zhaahiru الظاهرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Nyata = The Manifest; the All Victorious 

76 Al Baathinu الباطنُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Ghaib = The Hidden; the All Encompassing 

77 Al Waali الوالي = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Memerintah = The Patron 

78 Al Muta`aalii المتعالي = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Tinggi = The Self Exalted 

79 Al Barru البرُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Penderma = The Most Kind and Righteous 

80 At Tawwaabu التوابُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Penerima Tobat = The Ever Returning, Ever Relenting 

81 Al Muntaqimu المنتقمُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Penyiksa = The Avenger 

82 Al Afuwwu العفوُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pemaaf = The Pardoner, the Effacer of Sins 

83 Ar Ra`uufu الرؤوفُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pengasih = The Compassionate, the All Pitying 

84 Malikul Mulki مالك الملك = Yang Memiliki Mutlak sifat Penguasa Kerajaan (Semesta) = The Owner of All Sovereignty

85 Dzul Jalaali Wal Ikraami ذو الجلال و الإكرام = Yang Memiliki Mutlak sifat Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan = The Lord of Majesty and Generosity 

86 Al Muqsithu المقسطُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Adil = The Equitable, the Requiter 

87 Al Jamii`u الجامعُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mengumpulkan = The Gatherer, the Unifier 

88 Al Ghaniyyu الغنىُ Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Berkecukupan = The All Rich, the Independent 

89 Al Mughnii المغنى Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Memberi Kekayaan = The Enricher, the Emancipator 

90 Al Maani’u المانعُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Mencegah = The Withholder, the Shielder, the Defender 

91 Ad Dhaaru الضارُ =Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Memberi Derita = The Distressor, the Harmer 

92 An Nafii`u النافعُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Memberi Manfaat = The Propitious, the Benefactor 

93 An Nuuru النورُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Bercahaya (Menerangi, Memberi Cahaya) = The Light 

94 Al Haadii الهادئ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pemberi Petunjuk = The Guide 

95 Al Baadii’u البديعُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pencipta = Incomparable, the Originator 

96 Al Baaqii الباقي = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Kekal = The Ever Enduring and Immutable 

97 Al Waaritsu الوارثُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pewaris = The Heir, the Inheritor of All 

98 Ar Rasyiidu الرشيدُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Pandai = The Guide, Infallible Teacher, and Knower 

99 As Shabuuru الصبورُ = Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Sabar = The Patient, the Timeless 

Ke 99 nama sebutan Allah ini menggambarkan sifat-sifat mutlak Allah, sifat yang tidak dapat di miliki oleh siapapun juga kecuali Allah. 

Jika kita perhatikan penulis Al Quran dan Asma’ul Husna ini menggunakan tanda baca dommah ُ dan kasroh ِ untuk melafazkan kata-kata sifat yang hanya milik Allah seutuhnya. 
Kemudian mari kita perhatikan nama-nama yang diberikan pada Nabi ISA AS yang tertulis di dalam Al Quran. 

Isa Ibnu Maryam عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ = Isa Putra Maryam = Isa The son of Maria 

Al Masihu الْمَسِيحُُ = Yang Menyelamatkan = The Messiah / The Savior. 

Kalimatuhu َكَلِمَتُهُُ Sang Firman = The Words 

Rohun-Minhu منهُ روح = Roh Allah = Allah’s Spirit 

Rosulu allaihi رَسُولُ اللّهِ = Rasul Allah = Allah’s Messengers 



Ayat An-Nisa 171 ini terdiri dari 53 kata. kata yang jadi sorotan adalah kata ke-20:
Wakalimatuhu ( وَكَلِمَتُهُ)
yang terdiri dari 3 bagian: Partikel resumpsi (حرف استئنافية), kata benda, dan pronoun posesif (kata bantu orang yang menunjukkan kepemilikan). Partikel resumsi umumnya menandakan bahwa kata tersebut merupakan kelanjutan dari kata2 (atau event) sebelumnya. Umumnya diterjemahkan sebagai 'kemudian' 'lalu', intinya menunjukkan kalau kata tersebut merupakan lanjutan dari kata2 sebelumnya.
Kata benda kalimat (كَلِمَة) terdapat sebagai bentuk feminim dan dengan kasus nominatif (مرفوع).
Kata bantu kepemilikan (possessive pronoun) dalam bentuk orang ketiga-maskulin-tunggal.


Image
Jadi dapat dikatakan artinya kurang lebih:
(lanjutan dari sebelumnya -resumsi) Kalimat-Nya.

Nah siapa 'Nya' yang dimaksud dalam kata ini?
Dalam ayat 171 cuma ada 3 kata ganti orang / nama (Proper Noun): Allah, Maryam dan Isa.
Maryam jelas bukan, karena pada kata wakalimatuhu kata pronoun posesifnya adalah dalam bentuk maskulin bukan feminim.
Jadi tinggal Allah dan Isa. Yang mana jadinya?
Petunjuknya adalah kata wakalimatuhu itu secara sintaksis (i'rāb) berhubungan dengan kata alqāhā (Dia berikan) dan min'hu (dari Dia), di mana kata Dia di sini jelas-jelas berbicara tentang dengan Allah dengan subyek Isa dan Maryam.
Jadi wakalimatuhu dalam ayat ini berarti: KALIMAT ALLAH. atau KATA-KATA ALLAH. atau FIRMAN ALLAH.

Sang Penulis memberikan kesamaan penggunaan tanda baca dommah ُ dan kasroh ِ untuk melafazkan sifat-sifat yang hanya milik Allah seutuhnya di dalam Asma’ul Husna, terhadap nama-nama yang diberikan untuk Nabi ISA AS. 

Sehingga nama yang diberikan pada Isa Ibnu Maryam عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ , yaitu Al Masihu الْمَسِيحُُ adalah salah satu sifat mutlak milik Allah yang belum termaktub didalam 99 Amaul Husna yaitu Yang Memiliki Mutlak sifat Maha Menyelamatkan. 

Kemudian ketiga nama yang lain dari Isa Ibnu Maryam عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ Kalimatuhu َكَلِمَتُهُُ Sang Firman, bermakna bahwa Nabi Isa AS adalah wujud dari firman Allah, kemudian Rohun-Minhu منهُ روح Roh Allah, memberikan satu makna yang jelas bahwa Dia adalah wujud Roh Allah sendiri , kemudian last but not least, Rosulu allaihi رَسُولُ اللّهِ Rasul Allah, memberikan kejelasan bahwa Nabi Isa AS di jadikan di bumi melalui satu-satunya kelahiran dara perawan sebagai pembawa kabar dari Allah. 


Saya yang faqir mencoba memberikan kesimpulan dari semua ini adalah Isa Ibnu Maryam عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَmerupakan salah satu wujud asma’ul husna, wujud nyata dari sifat mutlak Menyelamatkan dari Allah, wujud nyata dari firman Allah, wujud nyata dari Roh Allah dan wujud nyata pembawa kabar keselamatan dari Allah. 

Dapatkah saya katakan bahwa umat Nasrani tidak salah apabila memiliki pemahaman tersendiri terhadap Allah berdasarkan sifat Illahi yang ada pada Nabi Isa AS dan asal wujud Nabi Isa AS yang dapat diartikan berasal dari Allah sendiri? 

Tiada kesempurnaan di dunia ini selain milik Allah, mohon maaf apabila ada kata yang salah dan insyaallah tulisan ini bermanfaat untuk mencoba mengetahui lebih dalam apa yang di inginkan Allah dalam hidup ini melalui firman-firmanNya. 

Wassalam. 


Note: Proses editing pada ukuran font tanda baca dommah ُ dan kasroh ِ .
____________

ALQURAN & HADIS = ISA ADALAH ALLAH (GOD) BUKAN allah swt (dewa berhala bulan orang arab). 

" Sesungguhnya Isa Al Masih Putra Maryam itu utusan Allah dan FirmanNya" [An Nisa 171] 

" Isa itu sesungguhnya Roh Allah dan FirmanNya" (Hadits Anas bin Malik hal.72) 

"...Kami mengutus Roh Kami kepadanya, maka Ia menjelma dihadapannya menjadi manusia yang sempurna." [Maryam 17] 

Pengertian kata "Kalimah/Kalam Allah" yang terdapat pada kitab suci AlQuran atau Hadits mempunyai beberapa arti, antara lain : 

Ujian = - mengutip QS. 2:124 
Ketetapan = - mengutip QS. 39:71 
Ucapan, Omongan atau Kalam 

Jadi Sebentar kita akan lihat apa arti sesungguhnya dari Kalimatullah yang disandang oleh Isa. Apakah Isa itu hanya sekedar "ujian" bagi Maria, atau hanya sekedar "ketetapan" dari Allah, atau Ia adalah satu Pribadi - Ilahi yang BERASAL DARI / ADA DI DALAM / MELEKAT PADA [QODIM] : Allah !! 

Kata "KALIMAH" dengan arti "Ucapan, Omongan atau Kalam" ada 2 macam pengertian, yaitu : 

1. Ucapan yang dimiliki oleh manusia disebut Kalimat Hawadis, artinya Ucapan Makhluk yang bersifat fana atau rusak. 

2. Ucapan yang berasal dari Allah disebut Firman atau Kalam yang bersifat QODIM, kekal selamanya dan tidak akan rusak. 

Berdasarkan isi kitab diatas Kalimatullah inilah yang menjadi Manusia Isa. 
KEKAL ! SUDAH ADA DARI KEKAL SAMPAI KEKAL ! TIDAK DICIPTAKAN ! BERSAMA-SAMA ALLAH !ADA DI DALAM ALLAH ! BERASAL DARI ALLAH ! KELUAR DARI ALLAH (QODIM)
 

karena: Kalimatullah dan Roh Allah tidak diciptakan tetapi ada bersama-sama dengan Allah itu. 

Kalau diciptakan maka Allah itu menjadi tidak punya kalimatullah dan tidak punya Roh sebelum penciptaan, lagipula tidak perlu bagi Allah untuk menciptakan kalimah dan Rohullah bagi dirinya sendiri. 

Begitupun Rohullah [Roh Kudus], bahasa Ibraninya jelas: 
Ruach HaKodesh [harafiah: Roh Sang Kudus], siapa Yang Kudus? ALLAH 

Allah yang ESA itu bersama-sama dengan FirmanNya [Kalimatullah] dan RohNya [Rohullah]. 

Isa adalah Kalimatullah [Firman Allah]. 

KeIlahian Yesus tidaklah menjadikan Allah DUA - karena KeIlahianNya ADA DIDALAM Allah [God], TIDAK TERPISAHKAN !! 

Rohullah [Roh Kudus] memang bukan Allah [dalam pengertian God!]. 
KeIlahian Roh Kudus tidaklah menjadikan Allah TIGA - karena KeIlahianNya ADA DIDALAM Allah [God], TIDAK TERPISAHKAN !! 
Inilah inti dari Tauhid atau Keesaan Allah yang sejati dan benar, yaitu: TRITUNGGAL ALLAH yang ESA !! 
perhatikan : 
4:171 
- Utusan Allah 
- Firman Allah 
- Roh Allah


Untuk lebih jelas, mari kita lihat langsung pada konteks ayat yang mengatakan bagaimana Isa dijadikan Allah, kita ambil Surah An-Nisa 171 yang berbunyi : 

"Hai Ahli Kitab ! Janganlah kamu melampaui batas dlm agamamu, dan janganlah kamu berkata atas Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al-Masih, Isa putera Maryam itu, tidak lain melainkan utusan Allah dan KalimahNya yang Ia BERIKAN KEPADA MARYAM DENGAN TIUPAN RUH DARIPADANYA. (ROHULLAH) 
Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-rasulNya dan jangan kamu berkata: "(Tuhan itu) tiga", Hentikanlah ! Baik bagimu. Allah itu adalah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Dia dari mempunyai anak, kepunyaanNya-lah semua yang dilangit dan semua yang dibumi; Cukuplah Allah sebagai Pelindung." (QS. 4:171)
 

Perhatikan penggalan kalimat Quran di atas: 
" .... Sesungguhnya Al-Masih, Isa putera Maryam itu, tidak lain melainkan utusan Allah dan KALIMAHNYA yang Ia [Allah] BERIKAN KEPADA MARYAM DENGAN TIUPAN RUH DARIPADA-NYA [Allah]." 

Apakah tersirat bahwa Isa diciptakan dalam kandungan Maria ? Tidak!! Tapi Kalimatullah itu dikandung oleh Maria dengan Kuasa Rohullah. 

Kata "Al Qoha Ila Maryam" yang diartikan dengan Meniupkannya ke dalam rahim Maryam susunan kalimatnya berbentuk kata kerja transitif (fi'il muta'addi), yaitu kata kerja yang membutuhkan obyek penderita. 
Pada ayat ini, subyeknya adalah "Allah".Kata kerjanya ialah "alqo" (melemparkan). Obyek penderitanya ialah "ha" (Kalimah). 

Tepatnya: Allah [God] adalah Subject - Alqo adalah Verb - Kalimatullah adalah Object. Kalimatullah itu dijelmakan dalam Kemanusiaan Yesus, tapi Kalimatullah itu tetap melekat [Qodim] dalam diri Allah. Inilah KeMaha-Hadiran dan KeMaha-Kuasaan Allah. Umat Kristen menamakan Bayi Mesias itu Immanuel [Allah beserta kita]. 

bandingkan dengan konteks penciptaan Adam, siapapun dengan mudah akan mengerti bahwa ini adalah penciptaan, BUKAN inkarnasi. yg dibuat dari bahan tanah (debu) dan dihembuskan (diberikan) nafas. 

Sedangkan An-Nisa 171: 
" .... KalimahNya yang Ia BERIKAN KEPADA MARYAM DENGAN TIUPAN RUH DARIPADANYA .... " 
Kalau Anda mau jujur, nats An-Nisa 171 adalah INKARNASI Kalimatullah dalam Kemanusiaan Isa Al Masih, sama sekali BUKAN penciptaan! 

[b]1) Kalimatullah [An Nisaa 171, Ali Imran 39, 45], 
2) Rohullah [Hadits Anas bin Malik hal.72] 
[/b] 

Menurut Al-Qur'an, Isa itu Roh Allah dan FirmanNya. Sebagaimana yang disabdakan sendiri oleh nabi Muhammad yang berbunyi : 

"Isa itu sesungguhnya Roh Allah dan FirmanNya." (H.R. Anas Bin Malik) 

Siapakah Kalimatullah dan Rohullah itu? 

Ini ada beberapa pandangan jujur dari Theolog-Theolog Islam: 
" Kalimatullah adalah Allah dlm HakekatNya [EsensiNya, NaturNya [ZatNya], dan Ia adalah tidak lain dari satu Pribadi Ilahi." [Al Syaikh Muhyi Al Din Al Arabi - dalam bukunya: Fusus Al Huqm jilid II halaman 35]. 

" Roh 'ulQudus adalah Roh Allah sendiri." [Al Syaikh Muhammad Al Hariri Al Bayunni -dalam buku Al Ruh Wa Mahiyyatuha, halaman 53] 

" Roh Suci artinya Roh yang dimuliakan, Roh Allah sendiri, bukan Malaikat ataupun mahluk ciptaan lainnya." [Al Imam Al Nasafi - dalam buku Al Nasafi, Tafsir, jilid I, halaman 56] 

" Roh Suci itu tidak diciptakan, dan apa yang tidak diciptakan adalah kekal, dan yang kekal tidak lain adalah Allah sendiri." [Al Sayyid Abdul Karim Al Jabali - dalam buku Majalat Kuliyyat Al Adab]. 

Itu sudah sesuai dengan Surah 4:158 
Bahkan Allah mengangkat Isa itu kepada-Nya, Allah Mahaperkasa lagi Mahabijaksana. 

Ayat tsb dengan jelas menyatakan bahawa Isa Al-Masih tidak diangkat ke langit kedua, ketujuh atau surga ketiga, seperti yang biasa dianggap, tetapi bahwa Allah telah mengambil Isa Al-Masih kepada diri-Nya (dikembalikan). Ini bermaksud, Dia mengambil Isa Al-Masih ke dalam RohNya yang mulia di dalam surga yang tertinggi. 


3) Suci [Maryam 19] 
4) Besar di dunia dan besar di akhirat [Ali Imran 45] 
5) Hakim yang Adil [Hadits Muslim Jilid I hal.76] 
6) Mengetahui tentang Hari Penghakiman [Ali Imran 49, Zukruf 57, 61] 
7) Al Masih [Az Zumar 44] 


Mengenai kata ''Kalimat" atau Firman Allah yang menjadi jasad Isa ini, Drs. Hasbullah Bakry dalam bukunya yang berjudul-"Nabi Isa dalam Al-Quran enz" halaman 109 mengatakan: "Nabl Isa disebut sebagai Kalimah Allah (Firman Yang Hidup--pen), disebabkan dia adalah penjelmaan dari pada Firman Allah yang ditujukan kepada Maryam untuk mengandung Nabi Isa". 

oleh Muhammad sendiri yang mengatakan: "Isa faa innahu Rohullah wa Kalimatuhu'- (Isa itu sesungguhnya Roh Allah dan Firman-Nya). (Hadits Anas bin Malik--Mutiara Hadits halaman 353). 

Quran s.An Nisaa 171 mengatakan: "Innamal Masihu 'Isa bnu Maryam~ Rasululahi wa Kalimatuhu alqahaa ila Maryama wa Rohu, minhu..-' (Sesungguhnya Almasih Isa ibnu Maryam itu, adalah utusan Allah dan Firman-Nya yang ditumpahkanNya kepada Maryam dan Roh daripada Nya)- 

Sarjana theologia Al Shaikh Muhammad al Hariri al Bayyuni berkata, "Roh Kudus, adalah Roh Allah" ("Kitab al Ruh wa Mahiyyatuha," hal.53)

Al-Quran s.Al Ikhlas yang mengatakan: " ...Dialah Allah Yang Esa ...tidak beranak dan tidak diperanakkan .." yang sering dikemukakan oleh para mubaligh Islam dikala itu, sebagai dalil untuk menolak bahwa Allah itu mempunyai anak sebagaimana halnya iman Kristen dengan penyebutan ''Yesus Anak Allah''.Sebenarnya ajaran Kristen sendiri dapat menerima sepenuhnya mengaminkan sepenuhnya ayat Quran ini, karena ajaran Kristen sendiri sama sekali tidak pernah mengatakan bahwa "Allah itu punya anak" dalam pengertian secara biologis, yang oleh Quran itu disebut- dengan Istilah "walad 

Seperti yang baru saja dibahas, Roh Kudus adalah Roh Allah dan disebut dalam Al Qur'an dalam banyak tempat. 

Surat Yusuf 87 - "Sesungguhnya tiadalah yang berputus-asa daripada rahmat Allah, melainkan kaum kafir." 
Terjemahan dalam bahasa Inggeris nampaknya lebih tepat. "Do not despair of Allah"s spirit; none but unbelievers despair of Allah"s spirit", yang dapat diterjemahkan sebagai "Janganlah mendukakan roh Allah, melainkan kaum kafir yang mendukakan roh Allah". 

Surat Al Bakara,87 dan 253 - "Kami berikan kepada Isa anak Maryam beberapa keterangan, ..dan kami kuatkan dia dengan ruh suci.." 
Al Imam al Nasafi berkata "dengan Roh Kudus artinya, roh yang dikuduskan .....atau nama Allah yang akbar" (Al Nasafi, Tafsir bagian I, hal.56). 

Surat Al Maidah 110 - "Hai "Isa anak Maryam, ingatlah akan nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu, ketika Aku menguatkan engkau dengan ruh suci." 

Al Sayyid "Abdul Karim al Djabali ber- kata tentang Roh Kudus bahwa Roh Kudus itu tidak diciptakan, dan apa yang tidak diciptakan adalah kekal dan yang kekal hanyalah Allah sendiri (Madjallat Kulliyyat al Adab (Magazine of the Colledge of Arts) 1934. 

Al Shaikh Muhammad al Harira al Bayyumi berkata, "Roh Kudus adalah Roh Allah dan Roh Allah tidak diciptakan ("Al Ruhwa Mahiyyatuha" - The Spirit and Its Nature - hal.53) 

Al Masih adalah ungkapan Arab, yang sepadan dengan ungkapan Ibrani: HaMasiakh. Artinya: Perantara, Pembela, Hakim yang Membe- narkan umatNya [setelah Ia menghakimi dengan Adil], Juruselamat, Yang diurapi Allah. 

Maka jangan heran jika dalam Doa Nabi Muhammad sebelum beliau wafat: 
"Wahai TUHAN ! Ampunilah saya! Kasihanilah saya dan hubungkanlah dengan TEMAN YANG MAHA TINGGI" (Hadits Shahih Bukhari 1573

Lalu beliau mengangkat tangannya sambil mengucapkan: 
"TEMAN YANG MAHA TINGGI" Lalu beliau wafat dan rebahlah tangan beliau. 
(Hadits Shahih Bukhari 1574

SIAPAKAH "TEMAN YANG MAHA TINGGI" ITU? 

Nabi-nabi lain yaitu: 
"Adam Shafiyulah" = Adam disucikan Allah 
"Nuh najiyullah" = Nuh diselamatkan Allah 
"Ibrahim khalilullah" = Ibrohim dikasihi Allah 
"Isma'il dzabiihullah" = Ismail dikurbankan Allah 
"Musa kaliimullah" = Musa difirmankan Allah 
"Dawud khalifatullah" = Dawud dipimpin Allah 

Namun beliau telah bersabda: 
"Saya yang lebih dekat ISA ANAK MARYAM di dunia dan di akhirat. Semua Nabi itu bersaudara karena seketurunan. Ibunya berlainan sedang agamanya satu." (Hadits Shahih Bukhari 1501

"Demi Allah yang jiwaku ditanganNya, sesungguhnya telah dekat masanya ISA ANAK MARYAM akan turun di tengah-tengah kamu. Dia akan menjadi hakim yang adil." (Hadits Shahih Muslim 127

Maka "Teman Yang Maha Tinggi" itu adalah Isa Almasih anak Maryam. 
Quran dimulai dengan "ayat doa" : "Tunjukilah kami JALAN yang lurus" (Qs. 1 Al Faatihah 6) 
Dan Isa menjawab: "....ikutilah Aku, inilah JALAN yang lurus." (Qs. 43 Az Zukhruf 61) 

APA MUSLIM MASIH TIDAK SADAR??
http://indonesia.faithfreedom.org/forum/quran-hadist-isa-allah-god-bukan-berhala-allah-swt-t22265/Baca juga surat An-Naas: 

1. Katakanlah: "Aku berlindung kepada Tuhan manusia. (=Rabbinaas, siapakah Dia? Almasih Isa AS) 
2. Raja manusia. (=Malikinaas, siapakah Dia? Almasih Isa AS) 
3. Sembahan manusia (=Ilahinaas, siapakah Dia? Almasih Isa AS) 
4. Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, 
5. yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia, 
6. dari (golongan) jin dan manusia."

_______________
Membandingkan Alloh dan Isa...


allah swt kalah dengan Isa karena : 

1. Isa mengatakan perkataan yang benar = qs 19:24 

allah swt nipu manusia (qs 3:54) 

2. Isa menyembuhkan orang buta sejak lahir = qs 3:49 

allah swt tidak sanggup nyembuhin nabi kesayangannya dari racun orang Yahudi. 

3. Isa menghidupkan orang mati dari kubur = qs 5:110 

allah swt tidak sanggup menghidupkan nabi kesayangannya muhamad bahkan umatnya disuruh doakan supaya selamat. 

4. Isa itu hakim yang adil pada akhir zaman = hadis sohim muslim 

allah swt tidak adil pada ajaran pembagian harta warisan dan berlebihan dalam membela nafsu syahwat muhamad. 

5. hanya Isa yang sedari bayi tidak disentuh setan = hadis bukhari no 1493 

allah swt malah bekerjasama dgn setan ( qs 19:83) 

6. Isa langsung berfirman tanpa perantara malaikat = qs 19:29-32 

allah swt befirman ke nabinya muhamad lewat jibril. 

7. Isa adalah suci = qs 19:19-21 

allah swt tidak suci karena memakai rumah bekas berhala kabah yang najis sebagai kiblat dan rumah allah swt bagi tamunya muslim sewaktu naik haji. 

kesimpulan : Isa = Allah (God), sedangkan allah swt = iblis.
written by endfinal
________________

SIAPA SEBENARNYA ISA ALMASIH ITU

Di dalam perenungan saya menemukan sebuah kesimpulan, bahwa semua orang Kristen sudah menerima anugerah keselamatan. Sedangkan saya masih terus berdoa siang dan malam meminta-minta untuk diberi keselamatan. Dari situ saya bertambah semangat untuk mengkaji lebih dalam pernyataan ayat-ayat Al Qur'an. Mulai dari surat Al Faatikha sampai surat An nas. Dimana penekanan surat Al Faatikhah terletak pada ayat 5 dan 6, yang mana manusia diperintahkan untuk menyembah dan meminta pertolongan hanya kepada Allah saja, supaya manusia diberi hidayah (petunjuk) Allah kejalan yang lurus.

"Iyyaa kana 'budu wa iyya kanasta 'iin Ihdinassh shroo thol mustaqiim"
"Hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan tunjukilah kami jalan yang lurus." Qs. 1:5-6

Saya teruskan membaca Al Qur'an ayat demi ayat, surat demi surat saya temukan jawabannya yang berbunyi:

"wa innahu la ilmul lisaati fala tamtarunna biha wattabi un, hadzaa shiraatum mustaqiim."
"Dan sesungguhnya Isa itu benar-benar memberi pengetahuan tentang hari kiamat. Karena itu janganlah kamu ragu-ragu tentang hari kiamat itu dan ikutilah Aku. Inilah jalan yang lurus. Az Zukhruf 43:61

Di situ Al Qur'an menyatakan bahwa Isa memberi pengetahuan tentang hari kiamat. Timbul pertanyaan dalam hatiku: "Bukankah hanya Allah SWT yang mengetahui tentang hari kiamat itu?" Sebab kalau menurut pernyataan Al Qur'an Surat Luqman, bahwa pengetahuan tentang hari kiamat itu hanya di sisi Allah.

"Innallaha 'indahu 'ilmussa 'ati wa yunazzilul ghoitsa..."
"Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan Hari Kiamat itu..." Qs. Luqman 31: 34

Tapi mengapa Isa juga mengetahui, lalu siapakah sebenarnya sosok manusia yang bernama Isa itu?

Untuk mengetahui lebih lanjut siapakah sebenarnya Isa Almasih itu, saya bolak-balik membaca Al Qur'an. Lalu di saat saya membaca surat Ali Imron 3:45, disitu ketemukan jawaban yang bunyinya demikian:

"idz qolatil malaikatu ya maryama innalloha yubasysyiruki bi kalimatim minhus muhul masihu 'isabnu maryama wajihan fiddunya wal akhiroti wa winal muqarrobin"
"Ketika Malaikat berkata: Hai Maryam, sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kalimat dari pada-Nya namanya Al masih Isa Putra Maryam. Seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang yang terdekat dengan Tuhan".
Qs. 3:45

Saya merasa tersentak melihat pernyataan ayat di atas itu, mata rohani saya semakin menyadari dan memahaminya. Karena dengan jelas dan tegas ayat itu mengatakan bahwa Isa dalam pra keberadaan-Nya atau sebelum ada di dalam kandungan Maryam adalah Kalam atau Firman dari Allah. Kata Almasih artinya yang diurapi, yang ditahbiskan atau yang dinobatkan, serta diikuti dengan kata Wajihaan fiiddunyaa wal akhirah, yang artinya terkemuka di dunia dan di akhirat. Jadi secara tersirat dan tersurat ayat ini menyatakan bahwa Isa itu pada hakikatnya adalah Firman Allah yang menjadi manusia diurapi dengan status kedudukan terkemuka di dunia dan di akhirat

Pertanyaannya, siapakah oknum yang punya kedudukan dan kehormatan terkemuka di dunia dan di akhirat kecuali Allah SWT. Lalu, siapakah sebenarnya Isa itu? Sebab tidak manusia, nabi, rasul sampai malaikat pun yang punya kedudukan atau kehormatan terkemuka di dunia dan di akhirat. Saya dibuat semakin bertanya-tanya dan akhirnya saya temukan juga jawabannya dalam Surat An Nisaa 4:171 yang saya ambil pointnya saja demikian bunyinya:

"Innamaal masiikhu Isabnu maryama Rasulullah wa kalimatuhu al qohaa ilaa maryama wa rukhu minhu". Artinya: "Sesungguhnya Almasih Isa Putra Maryam itu, adalah utusan Allah dan kalimat-Nya yang disampaikan kepada Maryam, dan Roh dari-Nya". Qs. 4:171

Dari sini bisa saya simpulkan bahwa ayat di atas menyatakan Isa Almasih itu utusan Allah, Isa Almasih itu Firman Allah, Isa Almasih itu Roh Allah, ayat itu juga didukung Hadits Shahih Bukhari (HSB) 1496 dan Hadits Anas Bin Malik hal. 72:

Isa faa innahu Rohulullah wa kalimatuhu.
Isa itu sesungguhnya Roh Allah dan Kalam Allah.

Disamping itu saya juga membaca pernyataan Hadits Shokhih Musfim dan Hadits Shokhih Bukhori yang mengatakan:

"Wal ladzi nafsi bi yadihi layusyikanna ayyanzila fi kumubnu maryama hakamam muqsithon"
"Demi Allah yang jiwaku di tangan-Nya, sesungguhnya telah dekat masanya Isa Anak Maryam akan turun ditengah-tengah kamu. Dia akan menjadi Hakim yang adil."
HSM 127, HSB 1090

Kembali timbul sebuah pertanyaan lagi dalam hatiku, "Siapakah sebenarnya Isa Al Masih itu?" Karena kalau menurut pernyataan di dalam Al Qur'an, bahwa Allah itulah Hakim yang seadil-adilnya.

"Alaysallahu bi akh khamil khakhimin"
"Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya"
Qs. At Tiin 95:8

Walaupun semuanya itu sudah jelas, tetapi saya tetap belum mau mempercayai dan mengimani Yesus itu adalah Tuhan dan Juruselamat saya. Karena masalah keyakinan, kepercayaan dan keimanan, tidak segampang orang membalikkan telapak tangan langsung terima dan diaminkan atau tidak semudah orang yang beli jajan di pinggir jalan langsung ditelan jadi kenyang. Tetapi ini masalah hati nurani yang suci, maka membutuhkan pencerahan, penerangan Sang Ilahi Yang Maha Suci supaya hati nurani ini dapat mengambil suatu keputusan untuk menyatakan keberanian tentang kebenaran yang datang dari Tuhan Pencipta dan Penguasa Semesta Alam.

Maka untuk mendukung dan memperkuat semuanya itu saya langsung terus untuk mengumpulkan data-data yang bersumber dari Al Qur'an maupun Hadits yang berkaitan dengan kesaksian dan pengakuan mengenai pernyataan tentang isa Almasih itu:

Dalam Al Qur'an:

1. Qs. 19:19
Isa Al Masih seorang anak laki-laki yang suci.
2. Qs. 19:21
Isa Al Masih sebagai tanda bagi manusia dan rahmat dari Tuhan.
3. Qs. 3:46, 5:19, 20, 110:
Isa Al Masih semasa dalam buaian dan ayunan sudah bisa berbicara dengan manusia.
4. Qs. 19:31
Isa Al Masih seorang yang diberkati Allah dimana saja berada.
5. 3:49, 5:110
Isa membuat burung, menyembuhkan orang buta sejak lahir, menyembuhkan penyakit sopak (lepra) dan menghidupkan orang mati.
6. Qs. 3:45
isa adalah Kalam Allah, terkemuka di dunia dan di akhirat.
7. Qs. 4:171
Isa Al Masih utusan Allah, Kalam Allah dan Roh Allah.
8. Qs. 21:91
Isa dan ibunya dijadikan tanda yang besar bagi semesta alam.

Dalam Hadits:

1. HSB. 1496
Isa itu utusan Allah, Kalam Allah, Roh Allah.
2. HSB. 1090
Isa akan turun menjadi Hakim yang adil.
3. H. Anas bin Malik hal. 72
Isa Roh Allah dan Kalam Allah
4. HSM Jilid I hal. 74
Isa adalah Iman Mahdi dan Hakim yang adil
5. H. Ibnu Majah:
Tidak ada Imam Mahdi selain Isa putra Maryam.

Dengan dukungan dan pernyataan beberapa ayat-ayat Al Qur'an dan Hadits perasaan saya seperti disinari dengan pancaran terang kebenaran untuk terus melangkah menuju "Jalan Keselamatan". Tetapi ada satu hal yang membuat saya berat melangkah untuk berjalan terus menuju ke puncak keputusan, yaitu masalah amal yang selama ini sudah saya kumpulkan sejak dari awal dengan jerih payah ibadah yang melelahkan dan memakan kurun waktu yang cukup panjang. Sebab menurut ajaran agama Islam, apabila orang itu sudah murtad (keluar) dari agama Islam segala amal ibadahnya akan musnah terhapus. Padahal bekal untuk menuju kehidupan kekal harus disertai dengan banyak amal.

Dari sini saya kembali dihantui perasaan takut, kuatir, keraguan, kebimbangan dan kebingungan. Saya lantas terus kembali buka-buka Kitab Hadits dan Al Qur'an. Pada saat membuka Hadits Shohih Muslim, saya temukan jawaban persoalan amal yang sangat melegakan dan memuaskan di HSM no. 2412-2414 yang menjelaskan dengan gamblang yaitu:

" 'Anjaabir qaala sami'tun nabiyya sholallahu 'alaihi wa sallam yaquulu: laa yud khilu akhadan minkum 'amluhul jannah, wa laa yujiiruhu minannaar. Wa laa anaa. illa birakh matin minallah"
" Dari Jabir r.a katanya dia mendengar Nabi Saw. bersabda: "Bukan amal seseorang yang memasukkannya ke Surga atau melepaskannya dari neraka, termasuk juga aku, tetapi ialah semata-mata rahmat Allah Swt. belaka" HSM 2412-2414

Dan Al Qur'an pun juga menyatakan dengan jelas yaitu Qs. 44:40-42,

"Inna yaumal fashli miiqaatuhum ajma 'iin"
"Sesungguhnya hari keputusan (hari kiamat) itu adalah waktu yang dijanjikan bagi mereka semuanya" Qs. 44:40

"Yauma laa yuqhnii maulan 'anmaulan syaian walaahum yunsharuun"
"Yaitu hari yang seorang karib tidak dapat memberi manfaat kepada karibnya sedikitpun, dan mereka tidak akan mendapat pertolongan" Qs. 44:41

"Illa man rrakhimallahu innahu huwal 'aziizurrokhiim."
"Kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang." Qs. 44:42

Kesimpulannya Qs. Ad Dukhaan ayat 40-42 menyatakan:
Pada hari keputusan (penghakiman, pengadilan) tak seorangpun kerabat yang bisa memberi manfaat (pertolongan) kecuali orang yang diberi rahmat oleh Allah.

Ternyata menurut pernyataan Qs. 19:21
Bahwa Isa itulah yang dijadikan tanda bagi manusia dan sebagai rahmat dari Tuhan.

"Qaala kadzaliki qaala rabbuka huwa 'alayya hayyinum wa linaj 'alahu, ayatanllinnaasi..."
"Jibril berkata: Demikianlah Tuhanmu berfirman, "Hal itu adalah mudah bagiku: dan agar dapat Kami menjadikannya suatu tanda bagi manusia dan sebagai rahmat dari Kami: dan hal itu adalah suatu perkara yang sudah diputuskan."
Qs. Maryam 19:21

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar